The Journey Begins

About Ashley. My Everything.

Category Archives: Daily Life

Sekilas Update

Ahaiii.. Bersih2 blog dulu..

Apa kabarnya semuanya? Pasti baik kan ya?   Puji Tuhan ya..  udah lama banget ngga nge blog, nyaris  setahun nih ya .. semoga masih pada inget sama Ashley dan maminya ^^

Postingan terakhir di 2015 masih soal UASnya si Ashley, tau2 kita mendadak pindahan balik ke Jakarta..  Persiapannya serba express, langsung nyari skul baru di Jakarta, renovasi rumah biar gak kebanjiran, adaptasinya Asehley di skul baru, adaptasi si papi di posisi baru, juga adaptasi gw balik kerja lagi di Jakarta.

Jadi, 28 July 2015, kita sekeluarga pulang ke Jakarta, setelah 3 tahun menetap di Bali.  Campur aduk rasanya.  Bali will always be our second home (cieh..) .  But we are so excited to be back to Jakarta, emang dasarnya bukan jiwa rantau ya, hehe 🙂

Selain cerita come back nya kita ke Jakarta, tentu ada cerita jalan2 yang harus banget ditulis di Blog buat dokumentasi kita, karena berkesaaan banget.  Jadi, by the Grace of God, kita bisa liburan akhir tahun ke  Jepang.

Rencana Jalan2 ke Jepang sendiri udah kita planning dari bulan April 2015 waktu masih tinggal di Bali, waktu ada travel fair nya Garuda, dan ada promo Denpasar-Narita  dengan harga USD 500 nett, untuk keberangkatan Desember.  Judulnya, pengen liat salju.  Engga nyangka kalo bulan Juli kita malah pulang balik Jakarta.

Terus terang, persiapan ke Tokyo Trip ini bener2 kilat. Walaupun tiket udah ada ditangan, gw bener2 engga sempet browsing atau planning yang cukup.  Renovasi rumah yang menguras waktu, tenaga, pikiran dan uang , dari rencana awal hanya renov ala kadarnya, dengan asumsi waktu 1 bulan, akhirnya jadi renovasi total dari lantai hingga atap, dan baru selesai  setelah 5 bulan.   Terus, karena gw balik kerja, dengan load and job desk yang totally different, bener2 kesibukannya maksimal, sehingga engga sempet untuk sekedar browsing atau mikirin rencana jalan2 kita.

Sempet terpikir apakah sebaiknya batal aja Tripnya. Secara, dari sisi finansial juga kita lagi habis2an karena renov yang over budget berkali2 lipat.  Pada akhirnya, kalau memang udh diijinin sama yang Di Atas, pasti ada aja jalannya ya.. Kita jadi juga ngeliat salju..

Saking kurang nya planning,  belanja winter stuff baru dilakukan 5 days before D Day ! Jadi kita berangkat Jumat malam,  kita baru belanja winter stuff nya hari Minggu sebelumnya.  Langsung ke Uniqlo, beli jacket, gloves, daleman thermal, earmuff, dan temen2nya.   Beli tiket Jakarta Bali (karena pesawat berangkat dari Bali) baru seminggu sebelum Hari H, yang mana tiket ke Bali udah mahal banget karena masuk peak season. Extra cost banget deh *hiks*    Booking hotel pun baru dilakukan seminggu sebelum Hari H, ngga sempet banyak browsing, bener-bener cuman nyari hotel yang deket sama JR Line aja, dengan pertimbangan kita mau manfaatin Tokyo Wide Pass, yang menggunakan jalur JR line. Dan yang paling express adalah, nyusun itinerary juga baru dua hari sebelum berangkat ..

Walaupun persiapannya minimal banget, puji Tuhan perjalanan selama disana itu bisa maksimal.  Kita sama sekali engga nyasar loh, dan boleh dibilang 95% sesuai sama itinerary yang udah dibuat. Kalo pun ada yang missed, itu adalah rencana ke Odaiba, yang pd akhirnya engga jadi karena badan udah kecapean (padahal Bus ke Odaiba nya ada di sebrang Hotel )

Pada akhirnya, perjalanan kita lancar, kita pulang dari Tokyo dan extend liburan di Bali, dan menutup tahun 2015 dengan syukur tak terhingga atas  berkat Tuhan . Dan engga berasa, sekarang juga udah hampir 1 semester di 2016 yang dijalani.  Semoga bisa tetep ngeblog, dan engga mogok2 nulis blognya  *menyemangati diri sendiri*

UAS pun berlalu..

Buat emak2 yang anaknya udah pada SD, UAS pasti jadi salah satu moment yg bikin para emak ikutan stress ya 🙂
Biarpun dalem hati udah berniat untuk engga terlalu menitikberatkan masalah nilai, ranking dsb, tetep aja pada prakteknya, tiap UAS, gw ikutan stress dan nervous.

Sebenernya sih ashley juga engga ada masalah sama nilai2nya. Tapi kan namanya anak2, kalo kita engga ngajarin, mereka juga asoy aja santai en cuek. Jadinya mau gak mau, gue nya ikutan spanning karena terus2an ngingetin untuk belajar supaya bisa lancar UASnya.

Untungnya seminggu sebelum UAS kemarin, ashley dikasih libur 1 minggu dari sekolah. Di kantor, tiap hari gw ngetikin en ngeprint soal buat si eci. Sengaja bikin soalnya banyak, biar dia sekalian belajar kan:) Jadi pas liburan itu, ashley tiap hari dapet tugas ngerjain soal UAS ala mommy..
Nah malemnya, pas udah pulang kerja, baru deh gw periksa jawabannya sambil bahas satu per satu.

Masalahnya, ashley itu anaknya sukaaaaaa banget ngobrol. Jelas banget bukan nurunin gw atau papinya, karena kita berdua nggak terlalu bawel, sementara ashley ya ampun, kalo cerita ga bisa brenti. Dia juga super enerjik , susah konsen, en ga bisa diem.. jadinya tiap bahas soal, gw sampe naek tensi deh kalo dia nya ngga bisa dibilangin.. Bayangin aja, gw bahas satu soal, dia salto di ranjang. Bahas soal kedua, dia salto di lantai. Bahas soal ketiga, dia sambil lompat2an. Bahas soal keempat, kepala gue udh berasep, dia lagi muter2 naek sepeda, sambil gendong boneka 3, dan sambil bawa keranjang masak2an. Bahas soal selembar, dia lagi ngiket dirinya pake tali sambil mau manjat jendela…

Bener2 ga bisa disuru diem, bahkan 5 menit aja.

Itu kalo versi ekstrem nya ya.

Kalo versi non ekstrem nya lain lagi. Dia bisa duduk anteng hadep2an ama gue. Tapi tiap bahas satu soal, dia balik nanya ke gw , sampe 10 menit sendiri. Bayangin kalo soalnya itu ada 50.

Pas belajar math :

M: Mommy has 21 flowers. Mommy gives the flowers equally to ashley, papi and oma. How many flower does everyone have?
A : * mikir*
A : sayang ya eci engga punya adek.
M : kenapa? Apa hubungannya ama soal ce?
A : yaa kalo eci punya adik kan, flowernya bisa dibagi ber empat, engga cuma bertiga.
Tapi kalo dibagi empat sih engga bisa equally ya mi.. engga pas
M : iyaa *gak sabar * jadi jawaban soalnya berapa?
A : ya gampang lah mi, bagi aja satu2 sampe abis. * mikir* masing2 dapet 7 kan.
M : iyah betul, jadi everyone has 7 flowers ya
A : Tapi kenapa flowernya engga dibagi ke mami juga sih mi?
M : *males jawab*

Pelajaran budi pekerti

M : Sebutkan salah satu kewajiban kita di lingkungan
A : kerja bakti, gotong royong
M : betul
A : tapi ashley engga pernah liat papi kerja bakti? Kenapa papi engga pernah ikut sih?
M : em.. em.. iya papi kan cape, sering traveling, jadi kalo weekend papi istirahat *cari alesan*
A : ya kenapa mami engga ikut sih? Dibuku katanya kalo ibu2 bisa kerja bakti memasak. Mami kenapa engga ikutan?
M : iya mami ikutan nanti kapan2
A : Kapan?
M : ya nanti.
A : mami besok bilang aja sama bu RT nya, kalo mami daftar mau kerja bakti ya
M : *pura2 ga denger *
A : mami tau kan rumah bu RT dimana? Mau eci temenin besok? Kita naik motor aja kesana..
M : * ga jawab* *lanjut bacain soal berikut*

Pelajaran Bahasa Mandarin

A : kita mau belajar mandarin?
M : iya
A : tapi mami kan ga bisa mandarin, gimana mau ngajarin eci?
M : iyaaa , mami kan ngajarin sambil liat bukunya eci.. bisa lah mami ngajarinnya *pede*
A : mami kenapa dulu engga belajar mandarin sih? Mami males ya waktu kecil? Kan akibatnya sekarang begini, mami engga bisa ngajarin anaknya sendiri..
M : *pengen jitak eci grrr*

Intinyaa, tiap satu soal, ngobrol dulu ngalor ngidul gitu.. buset deh, maminya mesti extra sabar. Sampe berbusa, cape bgt ini mulut, sampe kering tenggorokan..

So far sih, hasil UASnya dah keluar semua.. lumayan lah, ada tiga nilai 100, sisanya 90-an, sama satu nilai 80 buat mandarin, dan yang paling jelek itu 68 buat bahasa bali!
Emang sih bahasa bali susah bener, ini gw dah tiga taon disini aja belum bisa juga:)

Sempet nangis si eci, kesel kali dia ya dapet nilai segitu. Kesempetan buat gue ngeluarin nasehat
“makanyaaa.. mami kan udah bilang, kalo belajar yang serius, jangan lompat2an mulu, jadinya engga maksimal kan ce.. kan cece udah tau ini pelajaran paling susah, harusnya kita belajar lebih keras lagi… ya udh nanti kalo mau ulangan bahasa bali, kita belajar yang serius yaaa, harus konsentrasi, engga bole sambil lompat2an .. sekarang udah engga apa2, kan 68 masih diatas KKM, engga remidi kan..” *sambil puk2 eci *

Jadi sekarang tinggal nunggu raport deh.. Kita engga nargetin eci, ga masalah mau ranking berapa, yang penting kan prosesnya, selama sekolah dia bisa fun en happy. Gw bandingin sama raport gw pas kelas 1 SD aja, itu nilai gue cuman 60an -70an loh. Padahal jaman dulu kan materinya lebih gampang ya, berarti dulu gw agak lemot juga ya hihi.

happy weekend, friends^^

eci

10 Tahun

Honeymoon , a Flashback Story.

sedikit cerita tentang honeymoon kita, 10 tahun yang lalu 🙂

Jadi selain nyiapin resepsi, waktu itu kita juga nyisain dana buat honeymoon-an.  Jaman itu, gue belum kenal sama air asia, dan belum akrab sama online2 booking, jadi untuk beli tiket dan pesen hotel aja kita belinya via panorama tour di kelapa gading.   Dan, kita naek SQ dong *gaya abis*  . Gak ding, seinget gue tadinya mau naik Garuda, tapi ternyata  penuh, jd ditawarinnya SQ.

Fast forward setelah resepsi di Patra Jasa, yang puji Tuhan lancar & meriah, malemnya kita nginep di hotel Kartika Chandra, dan disitulah malam pertama kita terjadi *sensor*.  Tapi yah  ternyata, malam pertama tak seindah novel2 romantis, karena, malam pertama kita tuh gagal total..  hahah, iyaaa,  gw masih tegang, jadinya mah stress abis, sakitttt *nangis*    kesian istrinya biar ngga trauma,  ya udah engga lanjut,  engga dipaksa juga sama suami.. toh besok2 kan masih bisa, udah halal kan 🙂

Nah besokannya, kita pulang dulu ke keluarga papi, karena mau… ngitung Angpau..  dan ternyata hasil perhitungan angpau bikin sesek napas en mules,  soalnya ternyata angpau cuman balik ¼ dari biaya kawinan kita  *pingsan*   iya sih gue tau pesta nikah bukan nyari untung kan, dan ga bakal balik modal, tapi at least dalem hati kecil itu, kita tetep berharap balik 50-60% lah.. secara udah abis2an tabungan sama banyak utang hihi.

Karena kenyataan pahit itu,  kita jadi lemes banget..  Trus sorenya kita balik ke hotel KC , dan istirahat aja sambil siap2 mau prepare buat flight ke Singapore kan.  Malam kedua, karena lagi engga napsu en bersemangat, ya kita engga ngapa2in sih..   pikiran ntar aja deh lanjutinnya PR nya di Singapore pas honeymoon-an ..

Besok pagi2nya, kita dijemput sama koko Ipar dan dianter ke airport. Pengalaman pertama naik SQ, pramugari nya tinggi, langsing dan cantik2 yaa.. ngiri plus minder deh.. saking terkesannya, gue sampe  mau beli baju seragam SQ yang dijual di Bugis tuh.  Pas di imigrasi di Singapore, gw sempet ditanya loh sama petugas, mau sekolah ya. Gw bilang, mau honeymoon sama suami.  Trus dia bilang, gw masih muda banget .. hihihi masa keemasan waktu masih unyu2.

Nah cerita di honeymoon-an berawal di airport changi.  Pas ambil luggage, gw buka karena mau ambil payung,  ternyata itu bukan koper gue!  Sama persis kopernya (standar  yang merek P*lo), bahkan  gw bisa buka gemboknya pake kunci gw (karena gemboknya pasaran!)  . Nah panik dong gue, ampir nangis deh.  Gimana tuh baju2 kita, dan perlengkapan2 lainnya.  Gak lucu kan terdampar di negeri orang, koper ilang , dan bawa duit pas2an 😦   Trus kita ngelapor ke Lost & Found disana.  Sama officer di Lost and Found,  gue disuru isi form dll. Trus sambil ngeliat koper dan gembok nya, dia bilang ke gue kalo tas gw itu umum banget (maksudnya pasaran), dan gemboknya juga (murahan), makanya jd rawan gampang tertukar.  Mereka janji akan ngabarin secepatnya kalo koper kita dah ditemukan.

Dengan gontai, kita trus menuju hotel.  Gw inget nama hotelnya, Hotel Elizabeth,  di belakang RS Mount Elizabeth situ.  Perasaan kita ya bete banget lah ya,  masih sedih karena mikirin angpau, eh ini mau senang2 kok malah ada masalah baru lagi.  Trus  ya udah lah, kita berusaha cheer up aja, kalo sampe blm ditemuin nanti rencananya mau beli kaos2 aja yg murah di sana.

Siangnya kita mulai menjelajah orchard road, makan one dollar ice cream di pinggiran orchard,  foto ke Merlion,  ke Esplanade dll.   Trus, siang itu kita dapet telpon dari pihak Lost & found kalo koper  udah ditemukan.. Thanks God , hati jadi lega banget.  Sore nya pas kita balik ke hotel,  koper kita udah ada  di concierge hotel.   Honeymoon pun engga jadi berantakan, malah kita  mulai bersemangat deh.   Tapi ternyataaaa,  cobaan belum selesai, karena moment yang paling ditunggu2 si papi, terpaksa gagal total lagi..  pas sore itu gue mau bersih2 mandi,  I found out that, i got my period!!!  Hahahaha. akhirnya papi gigit jari lagi. Kesiaaannnnn.

The rest of the story, kita lumayan enjoy banget with our honeymoon moments,  kita  ke bugis, ke sentosa,  kulineran, ngiter muter2 sampe kaki mau patah,  pokoknya we were so happy at that time.  Our first moment as husband and wife.  Ngobrol ngalor ngidul, merancang masa depan,  sharing hopes and  dreams,  berduaan dengan bebas,  there were so much fun..

——————————————————————————————————————————

Gak berasa , sekarang, 10 tahun udah berlalu..  sudah satu dekade kita lewatin sebagai suami istri. Kalo di total ama masa pacaran, udah 17 taon kita bersama .. kalo dulu sering banget ditanya ama temen2, bosen gak pacaran lama gitu  , jawabannya, ENGGA..  mungkin ini yang namanya jodoh ya. Selama pacaran, kita anteng2 aja tuh, ga  berasa bosen, ga banyak drama, pokoknya baek2 aja..

10 tahun ini kita belajar saling memahami satu sama lain. Papi dengan  OCD nya yang kronis, dan hygienic freak nya, berbanding terbalik sama gue yang cuek en ceroboh.  Gw bisa makan pake tangan, dia harus pake sendok sama garpu. Gue bisa duduk ngemper di mana aja, dia ngga bakalan duduk kalo tempatnya belum di lap pake tissue basah.  Gw mandi cuman 5 menit, dia tiap hari perlu 30 menit, lengkap dengan ritual sabunan yang harus berurutan dari muka , kuping, leher, tangan, badan , kaki sampe telapak kaki.  Kalo gue banyak nyempilin duit kembalian di tas, di dompet, di kantong celana, diatas meja, dll,   semua duit papi disusun berurutan didompetnya dari pecahan paling kecil . kalo gue naroh jam tangan, cincin , atau kunci dimana aja, dia selalu hati2 naruh jam tangan atau cincinnya di satu tempat khusus, di box yang udah ditatakin sama tissue lagi supaya engga ada yang baret.  naruh kunci mobil pun ditatakin tissue dulu!  Kalo gue tangan sedikit kotor biasa ngelap diujung baju (alias meper),  dia harus pake tissue basah sampe bersih ke sela2 jari.  Kalo gue beli baju asal nemu yang pas langsung bayar, kalo dia harus diperiksa jahitannya, garis nya, potongannya, risletingnya, kantongnya , kerah nya , kancingnya dan sebagainya, untuk memastikan semuanya simetris sempurna (percaya deh, ini ritual yang paling gw sebel, malu banget diliatin sama mbak2 SPG nya, sampe dipandang aneh, soalnya meriksa baju aja si papi bisa 40 menit sendiri !)    Kalo gw minum minuman kaleng tinggal teguk, kalo dia harus dicuci dulu kalengnya pake sabun sampe bersih, trus dikeringin pake tissue, baru dibuka dan diminum.    Wah kalo ditulis semua ‘keanehan’ si papi, bisa bikin postingan  terpisah sendiri saking banyaknya..

Yes, we are too different .

Tapi, dibalik semua perbedaan itu,   i am so blessed to have him as my partner in life.

Walaupun bukan tipe romantis, boro2 kirim bunga atau bikin surprise, boro2 nulis kata2 indah di selembar kartu, tapi  papi tuh sabar banget ngadepin gue,  yang keras kepala, bawel, ceroboh, dan ngeyel.  Dia gak pernah nolak buat mijitin betis gue tiap malem . selalu excited buat  nyobain en ngabisin makanan yang gw masak walau gagal en ga enak.  Gak pernah tidur duluan sebelum gue tidur.  Selalu nanya makanan dan restoran apa yang pengen gue coba. Selalu ngedahuluin gue dan ashley sebelum keinginan nya sendiri.  Papi yang masih mau bantuin gue nyuci baju en ngejemur  . Papi yang selalu ready kalo gw minta dikerokin malem2. Papi yang mau aja dengerin celotehan gw yang kadang super ga penting. Papi yang tiap malem diem2 suka nyium jidat gue kalo gw udah tidur. papi yang benci film horor tapi rela nemenin gw nonton film horor di bioskop, walaupun dia sendiri ketiduran.   Papi yang suka bilang “mami cantik ya” walaupun saat itu gue keringetan , bau asem dan gak pake pensil alis, alias alis botak.   Papi yang biarpun badannya gede en gahar, tapi hatinya selembut sutra.

So , yes I am truly blessed . God has given me a wonderful partner in my life.  Lets grow old together, Papi.. cant wait to share more dreams and journeys with u..

Buat temen2 semua yang udah ngucapin via FB, IG, WA & BBM , tengkiuuuuuuuu banget ya.  Bahagia banget.. you all made my day!!

07.05.2005 – 07.05.2015

@Merlion, 9 May 2005

foto di depan merlion

surat dari ashley *calon blogger nih anak, tiap hari bikin surat mulu*

letter

Cukup satu saja?

Beberapa malam yang lalu, kami baru aja kembali dari dokter, untuk progress kelanjutan program hamil . Hasilnya lumayan menyedihkan, dokter kembali menganjurkan kami untuk ikut program IVF alias bayi tabung. Detail dan background kenapa kami sampai harus mengikuti program ini, engga gw bahas di blog ya, secara gw engga nyaman dan ada beberapa hal yang personal buat kami. Temen2 gue dan temen2 blog yang udah kenal dari dulu, pasti udah tau kalo selama ini gw tetep berharap banget untuk bisa kasih adek buat ashley. Gw pernah juga tulis di blog di sini tentang harapan untuk anak kedua. Untuk program IVF sendiri, gue masih galau banget. Bukan semata2 dari sisi finansial, karena kalo dari sisi uang, puji Tuhan sekarang kita dah lebih siap, dibandingkan dengan 9 tahun lalu saat dokter di RS Bunda dan YPK juga menyarankan hal yang sama. Saat itu, walaupun engga punya uang, rasanya kami rela menjual apa aja yang bisa kami jual, meminjam kemana saja, demi bisa membiayai program baby , dan Tuhan mahabaik, miracle does happen, gw bisa hamil secara alami sebelum kita mulai program2 itu. Sekarang, yang gue kuatirkan justru mental ya. Selama ini, deep down gw masih ada keyakinan kalo bisa nambah anak lagi. Seandainya gw ikut program IVF dan hasilnya ternyata gagal, apakah gue siap? Atau apakah gw akan down dan terpuruk, karena artinya impian gue untuk punya anak lagi, udah semakin jauh untuk digapai? Papi eci mendukung apapun keinginan gue. Dia bilang, kalo memang ini our last try, yah mari kita jalani. Cuman satu pesannya, bila hasilnya nanti engga sesuai yang kita harapkan, dia minta gue harus move on, dan fokus buat kebahagiaan kita bertiga. Engga melow, engga cengeng, engga down, engga malah berfokus pada kegagalan dan melupakan berkat terbesar yang udah kita terima sekarang, Ashley. Bermalam2 gue mikir, apa sih sebenernya motivasi utama gw pengen punya anak lagi? Gw udah bersyukur banget punya Ashley. Tuhan dah kasih berkat luar biasa buat kita. Masih banyak temen2 gue yang masih berjuang keras untuk punya baby. Ada yang udah punya anak namun divorce dengan pasangannya. Ada yang belum punya anak namun happy dengan hidupnya, bahkan masih banyak yang happy walaupun belum punya pasangan hidup. Terus, bukankah gue sungguh keterlaluan kalo masih merasa kurang lengkap, atau kurang ideal karena cuman punya satu anak? Ideal dimata siapa? Dimata gue, dimata keluarga, dimata temen2, dimata masyarakat? Padahal gue udah diberkati dengan anak dan suami yang luar biasa, keluarga yang sangat bahagia. Dan lagi , jaman sekarang sebenernya dah wajar dan banyak banget keluarga yang memilih satu anak saja, dengan berbagai pertimbangan nya. Bahkan di luar negeri sana, semakin banyak pasangan yang tidak ingin memiliki anak sama sekali, karena tingginya tuntutan hidup dan mahalnya biaya hidup. I love babies. I love their smell, i love everything about babies and children. Trus apakah karena ini gw jd ngotot mau punya anak lagi? Bukan. Sebenernya, kekuatiran terbesar gue, kalo ashley bakal kesepian karena dia sendirian nanti. Gw berasal dari keluarga besar, punya koko dan adek, dan banyak banget sepupu. Kalo nanti kami udah engga ada, ashley bakalan engga punya saudara kandung untuk berbagi. Itu yang bikin gw selalu pengen mewek. Saat kekuatiran ini gw sampaikan ke papi, dia bilang, kalo udah saatnya seperti itu, ashley juga pasti udah mandiri, dan dia juga akan punya keluarga nya sendiri, kebahagiaannya sendiri. Dan ashley tetep punya banyak saudara sepupu sehingga dia juga engga akan merasa terlalu kesepian. Tinggal sekarang tugas kita untuk mendidik ashley jadi pribadi yang mandiri, tangguh, engga manja, dan melimpahinya dengan kasih sayang dan perhatian, sehingga dia selalu merasa bahagia dan penuh cinta dan engga pernah merasa kesepian. Manusia emang engga pernah merasa cukup . Gw inget dulu doa2 gue, minta supaya dikasih satu aja anak, dan sekarang gw tetep belum puas dan ingin punya satu lagi . Padahal, masih banyak orang yang berjuang mati2an demi bisa dapat satu anak saja. Kadang gue juga merasa berdosa karena belum merasa puas, dengan semua berkat yang udah gue terima. Untuk meyakinkan diri dan menyiapkan mental, gw juga sharing dengan orang2 terdekat. Special thanks for my sista, dan mami o’i juga yang selalu inget kita en ngedoain kita *hugs* Menyiapkan mental adalah yang tersulit, walaupun gue dah berusaha browsing dan mencari segala kelebihan tentang memiliki satu anak, rasanya tetep sulit banget buat gue, karena fokus gue saat ini masih mencari kebahagiaan dengan gambaran ideal dua anak. Mohon doanya ya temas.. sekarang kami break dulu, mau perbaiki pola makan dan kualitas hidup dulu, sambil memantapkan hati lagi, dan menguatkan mental. Namun memang kami juga harus cepat memutuskan , karena seiring bertambahnya umur, kualitas sel telur udah semakin menurun kan, jadi kalo memang mau ikut IVF, tentu lebih cepat lebih baik. Gw pernah dapet miracle sebelumnya, siapa tau lewat IVF nanti, bisa dapet another miracle lagi kan? Namun secanggih2nya upaya manusia, kehendakNya lah yang mutlak terjadi. Bila memang takdir gue satu aja, maka berarti itulah yang Terbaik buat keluarga kita. Itu yang terbaik dimata Tuhan, bukan semata ideal dimata kita. Tulisan ini gw buat, semata2 untuk mengingatkan dan menguatkan diri gue sendiri. Kalau kebahagiaan itu datang dari diri kita sendiri . Mau satu anak, ataupun tiga anak, kalau hati bahagia dan bersyukur, pasti hidup pun terasa indah dan sempurna. Happiness is our choice.

Thank you 2014, Hello 2015!

Happy New Year 2015 buat kita semua, semoga di tahun yang baru, makin banyak berkat, makin bahagia, resolusi dan mimpi2 bisa jadi kenyataan, makin baik dalam segala hal, pokoknya semua wishes yang bagus2 dan baik,amin.

Puji Tuhan, 2014 berlalu dengan lancar dan penuh berkat Tuhan buat kami sekeluarga. yah, hambatan dan kesulitan pasti ada, namanya jalan hidup kan up and down . Tapi dalam setiap kesulitan, Tuhan selalu buka jalan, dan satu persatu masalah bisa kita lalui. Thanks God.

Tahun ini, tepatnya July 2014, Ashley resmi jadi anak SD. Secara umur, ashley tergolong yang ‘paling tua’ dikelas, karena dia kelahiran desember 2007, sementara temen2 nya rata2 kelahiran January – Oct 2008 . Nasib ya, anak2 yang lahirnya akhir tahun gini emang ‘rugi umur’ pas masuk sekolah. Tapi , biarpun umur paling tua, badan dong tetep paling kecil, kalo baris selalu paling depan 🙂 Dan ada untungnya lagi karena secara umur ashley udah “mateng”, dia gampang banget ngikutin pelajaran, bahkan seminggu setelah masuk SD, dia udah beresin buku2 sendiri tiap hari. Udah engga pernah ada acara2 ngambek2an, pokoknya bertanggung jawab banget deh. Proud of her.

Bulan October , 2014 Rumah Bali akhirnya di serah terima kan. Karena kita memang beli tipe standard aja, tentu perlu banyak touch up, alias renov dikit2 dong, biar cantik.
Pager ama kanopi belum ada, apalagi taman, cuman tanah kering aja . Ngga gampang cari tukang di sini, jadi sementara belum diapa2in lagi, toh mau buru2 juga percuma, karena kompleksnya belum jadi juga. Listrik dan air masih numpang sama developer, lampu jalan juga belum ada. Jadi nanti lah kalo sdh lebih ‘hidup’ perumahannya, baru kita renov dan ready untuk disewakan. At least sekarang udah lega karena udh pegang kunci rumahnya, udah beres urusan ama developernya.

Desember 2014, bulan paling Ceria. Di kantor banyak libur, ada galungan, kuningan, plus cuti akhir tahun gue, jadi lah efektif kerja cuman 2 weeks aja. Yang paling ditunggu2 bulan ini adalah Natal, Bday Eci, Jakarta Trip, dan tentu aja THR dong 🙂

Thanks God dapet THR, selain bisa ditabung, bisa buat bebelanjaan juga.

Akhirnya kesampean beli sofa kulit gede yang bisa selonjoran kaki, karena sofa lama dah rusak, robek, kempos, dan oldies. Beli di informa , kalo gue di jakarta pasti udah beli di ikea yah.

Trus beliin papi kacamata, kesian liat kacamata papi udh bocel2 jelek, pas ada promo Optik Seis diskon 20% + 10% dengan mandiri credit card, plus cicilan 0% selama 6 bulan. Hehe kalo nyicil2 gini seneng deh wakaka. Beli frame nya merk Rayban, dapat hadiah langsung headphone + powerbank.

Yang terakhir, beli mesin cuci. Kebetulan mesin cuci lama sering ngadat, itu mesin cuci tipe lama yang masih dua tabung, beli tahun 2006 waktu pindahan rumah Gading. Udah lebih tua dari ashley umur mesin cucinya. Kalo engga rusak sih engga bakal gue beli baru yah , secara yang penting masih jalan kan. tau aja kalo dapet THR, tiba2 tuh mesin korslet en bau angus, en gak bisa muter lagi. Sekarang sih belinya yang satu tabung ya, ga ribet, jadi no maid = no worries. Tinggal masukin en kelar kan.

Kita ngerayain Natalan masih di Bali, ke Gereja FX Kuta, baru tanggal 26 nya mudik ke Jakarta, dan tanggal 27nya ngerayain birthday eci di jakarta bareng keluarga .

Si eci dulu request, boleh nggak bday nya di rayain dua kali, sama temen2 di sekolah dan sama keluarga di Jakarta? Gw pikir, kalo sama keluarga kan sdh pasti ya, udh kaya tradisi dong kita makan2 bareng. Gak ada perayaan mewah, cuman kumpul keluarga & makan2 aja kan.

Untuk rayain di sekolah, gw bilang kalo gw pikir2 dulu. Kalo raport eci bagus, nanti boleh rayain di sekolah. Puji Tuhan, hasil ambil raportnya memuaskan, nilai rata2nya 93. Jadilah mami harus menepati janji. Buat perayaan kecil2an di sekolah, sederhana aja yang penting anaknya happy kan. Jadi tanggal 27 desember kita Bday lunch with family, dengan cake Frozen pesenan di Lenny. Enak en cakep banget kuenya. Dan tanggal 9 Januari, perayaan sederhana di sekolah, cake dan cupcake pesenan di cake shop deket rumah, plus McDOnalds dan goodiebag sederhana ala mami dan eci.

Tema Birthday nya, Frozen dong. Belum bisa move on nih anak. Padahal emaknya dah keblenger ama Frozen.

Birthday cake pesenan di lenny, lapis surabayanya enak banget, dan cake nya cantik .

Birthday cake pesenan di lenny, lapis surabayanya enak banget, dan cake nya cantik .

Happy Birthday, princess!

Happy Birthday, princess!

Happy Birthday, sayang :)

Happy Birthday, sayang 🙂

with mami

with family

Dan berikut foto2 birthday di sekolah nya

cake- bali

tiup lilin

 cuti lagi  demi anak :)

cuti lagi demi anak 🙂

with friends

Overall, anaknya super happy. Acara sederhana namun berkesan banget buat si eci 🙂 Happy Birthday again ya sayang… sehat selalu, selalu diberkati dan dilindungi Tuhan!

Selama di Jakarta, puas banget bisa nge mall to mall. Kangen banget ama Mall kelapa Gading dan sekitarnya. Bisa kumpul keluarga besar. Precious moments to us. Bahkan gw bisa lunch date sama temen2 kantor lama. Seminggu di Jakarta, kulineran tiap hari, dan pulang ke bali membawa tambahan berat badan 3 kg. Sempet juga belanja baju2 hangat di uniqlo. ntah kapan jalan2 winteran nya, yang penting beli aja dulu. pake iman aja . hihih

Thank you 2014, bersyukur banget untuk tahun 2014 yang sudah berlalu, karena kami dikasih kesehatan,rejeki, perlindungan dan kebahagiaan. Thanks God and Praise Lord.

Sekarang untuk tahun 2015- berharap yang lebih baik tentunya.

Melanjutkan resolusi yang belum tercapai. Yaitu : punya anak lagi, dan jalan2 dongg.

Sebenernya tahun ini gw udh masuk second half of my thirty, alias udah tua ya, alias udh mau late thirty, tapi tetep semangat buat berusaha ngasih adek dong ke ec. Manusia berusaha, Tuhan yang menentukan. Yang penting usaha aja dulu. Masih belom menyerah kok, tapi engga ngoyo juga.

Untuk jalan2, tahun 2014 kemaren engga pergi kemana2. Jadi tahun 2015 harus double dong ya jatah jalan2nya *ancem papi pake golok* Lets see deh, yang penting sehat dan kerjaan lancar ya.

Kebetulan bulan feb 2015 kita mau ke Bandung karena ada wedding ponakan si papi, sekarang berasa banget, ke bandung aje mahal gara2 tiket haizz. Mana smentara waktu si papi engga mau naek AA , padahal cuman AA yang promo tiket ke bandung. Jadinya bengkak deh budget tiket kita. Padahal rencananya pengen ke Jatim Park Malang. cuman budget jalan2 domestik udah kepake nih. hiks.

Ohya, ikut berduka cita buat semua korban AA QZ8501, semoga semua korban beristirahat dalam damai, dan keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan. Umur memang ditangan Tuhan, tapi denger berita AA, bikin gw parno berat juga waktu pulang ke Bali. Waktu itu kita naek Garuda boeing 777, tetep aja sepanjang jalan berdoa, deg2an dan parno. Duh, semoga engga ada kejadian kaya AA ini lagi ya, amin.

Happy New Year 2015!!

Tentang Rumah

Bulan Juni kemarin, kita udh memasuki tahun ke -3 tinggal di Bali. Gak nyangka juga sih bisa selama ini, malahan papi eci ga mau balik ke Jakarta lagi  saking betahnya 🙂

Rumah Gading , sejak kita tinggalin dua tahun lalu, juga udh berganti penyewa 3x.  

Penyewa pertama, cuman bertahan beberapa bulan aja, karena engga jadi nempatin dan mereka pindah ke Bandung. Sempet kesel banget sama penyewa ini, karena mereka ninggalin rumah tanpa ngabarin, alhasil saat kebanjiran, rumah kita kotor dan bau bukan main. Untungnya dikabarin sama pak RT, jadi kita waktu itu pulang ke Jkt buat bersihin rumah.  Kunci pun dikembalikan via JNE, dan sempet ada tunggakan beberapa bulan untuk air/listrik dan telpon.  Bukan masalah jumlah tunggakannya sih, itu mah engga seberapa, masalahnya kalo sampe diputus aliran listrik atau air nya kan bakalan repot ngurusnya.  Itu juga petugas PLN sempet mau nyegel listrik karena nunggak, untuk Pak RT gw mencegah, dan buru2 ngabarin ke kita. coba seandainya pak RT ga ngeliat, jadi panjang kan urusannya 😦

Penyewa kedua, bertahan satu tahun .  Keluarga yang baik, namun tidak berlanjut ngontrak nya karena alasan banjir.  Hiks..  Apa mau dikata, tahun kemarin banjir nya memang dashyat, dalam artian berkali2 loh air masuk ke rumah.  Setelah penyewa kedua pindah, kita sempet ke Jkt buat nengok rumah.  Kebetulan waktu itu kita mau ambil surat2 rumah , yang udah lulus dari Bank.  Puji Tuhan lulus lebih cepat dari waktunya, dari yang harusnya 10 tahun, bisa selesai dalam 7 tahun. Nah karena udah bolak balik ditelpon pihak Bank disuruh ambil dokumen asli , akhirnya kita ke Jakarta sekalian nengokin rumah.  Kondisi rumah udh lumayanan mengenaskan.. sedih ih liatnya 😦

Nah karena kondisi banjir mulu, gue udah engga berharap banyak.. Gue pikir, udh lah engga usah dikontrakin, kesian nanti kalo penyewa nya kebanjiran kan.  Gw ama papi udah sepakat, kalo kita mesti ngumpulin dana buat renovasi. Jadi nanti someday kita balik ke Jakarta, kita bisa tinggal dengan tenang tanpa kuatir banjir lagi.  Paling engga, lantai ditinggiin minimal 60 cm.  Kalau lantai ditinggiin, otomatis plafon juga mesti dirubah (ini yang costly menurut papi), keramik diganti, kitchen set dibongkar, kusen semua diganti yang ujung2nya juga ga dikit biayanya . malah ada yang bilang, renovasi bisa lebih mahal jatuhnya daripada bangun baru *mewek*

Suatu ketika, Papa gue iseng buatin spanduk “dikontrakan”,  katanya iseng2 aja siapa tau laku.  Yah gue sih engga berharap banyak.  Trus ada tetangga yang nelpon juga, bilang kalo dia orang ray white dan mau ikut masarin rumah kita. Ternyata ga sampe sebulan sejak pasang spanduk, udah ada peminat yang serius.  Sebelumnya, gue udh jelasin juga kondisi rumah termasuk banjir nya..  gue minta tolong adik gue buat bukain rumah biar calon penyewa itu bisa liat sendiri kondisi rumah nya. bahkan ada jejak banjir yang melekat di tembok.. Jadi gue dari awal udah ngejelasin, kalo memang rumah ini kebanjiran, dan penyewa sebelumnya juga engga mau perpanjang karena banjir. Jujur banget yah 🙂  Namanya jodoh engga kemana, mereka tetep berminat  untuk menyewa rumah kita.   Setelah nego tipis, akhirnya deal deh per bulan juni kemarin.

Nah yang buat kita happy adalah,  si Ibu penyewa ini bener2 ngerapiin rumah kita loh..  gue sampe terharu. memang sih dia merapikan rumah buat kenyamanan mereka juga, cuman  ngeliat rumah kita yang jadi cantik lagi, gue sampe bahagaiaaa banget rasanya. Si ibu ngirimin foto2 via bbm, dan gue berdoa banget supaya tahun ini gak kebanjiran yah. Kesian aja mana tuh ibu anaknya dua masih kecil2. God bless them 🙂

Ini penampakan rumah, Before & Afternya

 

 

kondisi rumah saat kita tinggalkan dua tahun lalu

kondisi rumah saat kita tinggalkan dua tahun lalu.  Pohonnya ditebang orang, sekarang gak ada pohon lagi 😦

 

 

PicsArt_1410226165638

 

 

 

 

Jadi bersih en cantik lagi

Jadi bersih en cantik lagi

 

 

Selokan air nya di rapikan, tadinya selokan jadi berantakan karena ada peninggian jalan oleh warga, trus dirapikan/di semen lagi sama si penyewa baik hati

Selokan air nya di rapikan, tadinya selokan jadi berantakan karena ada peninggian jalan oleh warga, trus dirapikan/di semen lagi sama si penyewa baik hati…. Lihat pohon rindangnya yang jadi mati en ga tumbuh lagi setelah ditebang 😦

 

 

Plafon carport yang sebelumnya kayu2nya udh pada dimakan rayap

 

 

 

PicsArt_1410226740495

 

 

Overall, kita bersyukur banget sih..  Namanya rumah kalo engga ditempati, pasti cepet kotor dan rusak, jadi biar gimana pun mending disewakan, selain ada yang nempatin (walaupun belum tentu dirawat), at least masih menghasilkan uang kan. Ya semoga penyewa ketiga ini betah, dan nyaman tinggal disini. amin. dan semoga engga kebanjiran ya Tuhan..

Nah kalo rumah Gading bikin happy, kebalikannya sama Rumah Bali.  Aduhai lamanya, bolak balik komplain sama Developer, itu rumah ga kelar2.. cicilan KPR udah jalan 1,5 tahun, progress rumah mandek euy.  So far masih 70%, itu pun ada salah warna cat dinding, salah model kusen jendela, dan pengerjaannya ga rapi.  Dan ternyata rumahnya mungil bangettt… Emang kita beli yang tipe kecil 45/120,  ternyata beneran mungil hahahah.  Untungnya ada kelebihan tanah 10 meter, jadi lahannya lumayan luas.  trus kita ada rubah layout, rubah bentuk atap , dan perluasan kamar sama ruang tamu, jadi total  luas bangunan 60m2/130m2   *tetep mungil*   perubahan per meter dicharge rp 3 juta per meternya, dengan kondisi spek bahan standar, dan penambahan tanah dicharge rp 3,5jt per meter.  Hampir tiap bulan kita ke lokasi, progress rumah kita tetep belum ada, malahan rumah kiri kanan yang udh pada jadi . Komplain terakhir kemarin, akhirnya developer janji untuk finishing dalam 2 minggu.  Nanti dipajang fotonya kalo udh jadi *biar ga disangka hoax* hahah..  rencananya pengen cepet disewain lagi,  lumayan kan buat   liburan ke korea    ditabung.

 

 

 

 

kala harus memilih..

Pas sebulan lalu, gue dapet tawaran di salah satu retail restaurant terbesar di dunia. Walaupun ngerasa gak apply, dan lagi fine2 aja sama kerjaan sekarang, gue tetep oke-in untuk coba apply.

Tahap pertama- test akunting, lancar , sampe lanjut terus berturut2 interview sama FC , GM, FC group Jakarta sampe FC group Singapore, beneran total gue diinterview sampe 6x dalam waktu 3 minggu.

Sebulan yang penuh deg2an banget, karena somehow, gw berharap juga bisa tembus, ngebayangin bisa kerja di tempat yg super famous, posisi yang bergengsi, berkantor di depan pantai kuta pula 🙂

Dan penantian itu terjawab tiga hari lalu, saat mereka ngabarin kalo gue diterima, dan gue dikasih offering untuk packagenya

Tapi toh, gw juga bingung banget saat harus memilih. tiba2 ada keraguan.
Somehow gw bimbang banget. Ada jadwal training dimana gue harus ke Singapore, yang mana jdwl itu bentrok pula sama jadwal hari2 pertama eci masuk SD nanti. Ada jadwal event nan ketat dan padat yang harus gue penuhi, dan gak ada hak cuti di tahun pertama nanti.

Kebayang, ga segampang sekarang kalo gue mau ijin atau cuti. Belum lagi, rencana tahun ini sebenernya gw ama papi ud mulai serius program dokter untuk bikin baby, termasuk persiapan seandainya harus bayi tabung, mengingat umur gue yg udh 35 taon ini.

Udh doa semalaman pun , hati galau gak tau harus memutuskan apa. Discuss sama papi, oma dan eci, malah makin ribet dan tambah galau. haizz. Dilema tingkat tinggi..

Akhirnya, gw bernego lagi sama mereka, ada salah satu isi package nya yg belum sesuai ama keinginan gue. Itu gue minta dinego sesuai keinginan gue, kalo mereka ngga kasih artinya gw juga gak ambil tawarannya, dan mundur. Tapi kalo mereka kasih, gw akan ambil dengan segala konsekuensi, termasuk ninggalin eci buat training nanti, gak bisa cuti dan liburan seenak waktu, dan menunda lagi untuk program baby .. segala keputusan pasti ada konsekwensi dan pengorbanannya kan..

Dan pagi ini, mereka telp gue dan ngabarin, kalo mereka gak bisa penuhin permintaan gue.. Tawaran masih tetep terbuka, tapi dengan package yang udh mrk kasih sebelumnya.. dan gue pun memilih untuk mundur, gw pikir ini udh keputusan terbaik dan jalan Tuhan buat kita..

Tapi, toh tiba2 air mata gue ngalir deras juga.. ada kekecewaan di dalem hati.. Karena biar gimana, sebulan ini udh kasih gue harapan, udh bikin gue dalam penantian…gue jd berpikir, apakah gue yg terlalu serakah? saat Tuhan udh sediaiin sesuatu buat gue, bahkan sampe dilancarin jalan gue hingga diterima, terus karena keserakahan gue, akhirnya gw gak ambil.. apakah gue udh buat keputusan yang salah, dan udh salah melangkah? sumpah pagi ini gw sediiiiih banget…

Papi yang tau kalo sebenernya gue berharap , bilang kalo gw telp aja balik ke mereka dan bilang gw mau terima offering mereka.. masih belum terlambat kata papi, gue bisa coba telpon dulu. Tapi gue keukeuh gak mau, krn gw gak mau harus turn back saat gue udh konfirm ke mereka sebelumnya bahwa gue mundur.

Beneran gue gak tau… Sampe siang tadi, gw masih sesek, airmata masih ngembeng.. masih nyeselin , seandainya gw terima dari awal… seandainya gw gak minta yang terlalu muluk. seandainya gue udh confirm dari tiga hari lalu. kalau emang gw juga kepengen, kenapa gue juga harus jual mahal kan..

Tapi terus kepikiran lagi, seandainya gw pindah kesana, gimana nanti eci masuk SD, gue gak bisa nemenin di hari2 awal sekolahnya.. padahal gue udh janji mau cuti untuk nemenin dia dia dua hari pertamanya… Terus kalo gw pindah ke kantor baru, udh pasti gue gak bs bebas lagi jemput eci sekolah, gak bisa tenggo buat anter jemput eci les, padahal eci udh minta gw anterin dia les balet dan english kalo sore. Di kantor gue yang sekarang, selain hari raya nasional yang udh ada, gw masih ada tambahan libur hari raya Hindu nya, tahun ini aja ada tambahan libur 16 hari dalam setaon, plus cuti 12 hari. Trus disini, gw mau ijin dateng siang, mau ambil raport, mau ikut parents meeting, mau nontonin eci lomba , mau anter anak ke dokter, itu semua fleksible banget minta ijinnya..

dengan semua pertimbangan itu, akhirnya gw bisa mulai rela.. ngerelain kesempetan yang udh ada di depan mata..
Ya mungkin belom rejeki gue, jadi wanita karir di perusahaan kaliber dunia 🙂 mungkin blessing gue adalah jadi working mom biasa, tapi toh gue punya banyak waktu buat eci.. somehow sekarang gue udh bisa nerima, ud ga sesedih tadi pagi.. dan gue seperti diingetin lagi, apa sih priority gue dalam hidup ini? materi gak akan pernah ada habisnya.. Gak salah kok kalo memang bisa berkarir dan sukses, gak salah kok seandainya gw ambil tawaran itu, tapi saat gw harus memilih, dan gue udh memilih, gw juga gak boleh menyesali pilihan gue itu kan… just move on…

#ashley dan ogoh2 – parade di skolah tadi pagi.. Happy Nyepi day, long weekend#

ogoh2

Dunia lain?

Seumur-umur , gw sih ga pernah ngalamin penampakan, dan amit2 semoga selamanya juga gak pernah dikasih liat penampakan ya.Kalau ditanya apakah percaya atau engga sama keberadaan ‘mahluk gaib’ tersebut, ya gue sih percaya, namun sebagai orang yang realistis , karena gue juga gak pernah ngeliat, gw jg gak pernah mikirin sama sekali soal ginian. 

Akhir2 ini, di kantor lagi rame soal keberadaan mahluk lain ini. Kantor gue memang menempati bangunan tua, look so creepy, didalemnya juga remang2. gelap deh pokoknya .  Bangunan utama dipakai sebagai kantor, dan bangunan sebelahnya digunakan sbg pabrik.  Bangunan nya sendiri sih luas banget, tapi ya itu, tua, jelek dan gelap cocok buat shooting film2 horor deh.

Apalagi toiletnya, pertama kali gw liat toiletnya nya, gw aja ga percaya, kok toilet nya creepy banget, kecil, jelek, ancur, walaupun masih bisa dibilang Bersih. Toiletnya nya itu ngingetin gue sama toilet dirumah popo gue pada jaman tahun 80-an, dimana rumah popo gue itu rumah tua banget yang konon peninggalan jaman belanda. Tapi apalah arti toilet jelek dan bangunan tua, selama gaji sesuai dan hati senang, gw bisa dengan mudah beradaptasi  🙂

Nah ceritanya, suatu malem, salah seorang security yang lagi berjaga, diganggu sama mahluk besar hitam dan berbulu. Security tersebut ngeliat dengan jelas, malah sempet “ditindih” sama sang mahluk tersebut. Katanya, setelah dia komat kamit baca doa selama cukup lama, baru mahluk itu pergi. Nah setelah kehebohan itu, makin banyak cerita2 seram lainnya bermunculan. Salah seorang staff gue juga cerita, kalo dari dulu memang banyak yang sering diganggu. Bahkan beberapa tahun lalu, di kantor pernah manggil pemuka agama untuk melakukan pengusiran hantu. Katanya upacaranya dilakuin pas tengah malam, dan staff gue ini juga ikut pas upacara karena penasaran. Nah semenjak upacara itu, udah aman dikantor, gak ada kejadian aneh2 lagi. Kalo sebelumnya, banyak yang diganggu, kaya pintu yang buka tutup sendiri, lemari besi tiba2 kebuka, ada suara2 cekikikan kalo sore2, dan lain-lainnya.

Trus staf2 gue pada nanya, ibu pernah ‘diganggu’ gak?  Karena tiap hari memang gue pulang paling akhir.  Disini jam 5 teng udh pada kosong, gue pulang rata2 jam 6.  Soalnya gw kalo dateng siang, masuk jam 8, gue dtg jam 9 atau 9.30 krn anter eci skul dulu. Siang pun pas lunch time gue jemput si eci dulu dan baru balik kantor jam 1.30an.  jadi kan gak mungkin gw pulang jam 5, kerjaan jg blm kelar.  Jadi, sehari2, jam 6 sore itu kantor ud gelap gulita, cuman ada security di depan, sama kadang2 ada mbak sekretaris yg nunggu dijemput.

Trus gw coba pikir2 , selama ini ada gak ya hal2 aneh yang gw alami. Karena gw juga pernah pulang jam 7 malam waktu itu, krn mau sekalian ke airport jemput papi ashley abis pulang business trip. Emang sih, kalo malem itu, spooky banget. Cuman karena pada dasarnya gw jg gak pernah mikirin yang aneh2, atau ga pernah curiga macem2, ya gue sih fine2 aja..

Kalo gue hubung2in skrg sih, en disambung2in ama kejadian sekarang, mungkin gw pernah jg ngalamin kejadian aneh itu.

Waktu itu gw lagi beler berat, flu , batuk, radang tenggorokan, dan sukses gw teler berat krn pengaruh obat . Pas anak2 sini pulang jam 5 teng, gw milih untuk tidur sebentar sblm pulang, krn gak mungkin kan  gw nyetir dlm kondisi ngantuk en ga bisa  kebuka mata, plus mata perih berair.  Gw pikir, tidur sebentar, mungkin stgh jam kemudian gw bs seger en bisa nyetir pulang. Nah pas smua udh pulang, ruangan Finance gw kunci dr dalem, en gw langsung tidur dengan posisi duduk dengan kepala telungkup ke meja. Langsung pules blep, sampe gw mendusin karena tiba2 kaya ketiup angin di samping kepala gue . Pas bangun, ternyata udh gelap, udh jam 6 lewat. Waktu itu gw gak mikir apa2 sih, kalo sekarang gw pikirin lagi, dari mana ya angin itu berasal? Secara saat itu AC udh gue matiin, dan ruangan gue kedap gak ada jendelanya. Plafon pun gak ada yang bocor or terbuka. jadi, apakah ada sesuatu yang menggoda gue saat itu? Hiiii

Kejadian kedua yg bs gue inget , pas gw lagi asik browsingan di dalem ruangan. Itu menjelang jam 6 sore dan seperti biasa udh kosong di kantor. Selama gw browsing, gw denger suara orang ngobrol di depan ruangan gue, yang mana gw pikir itu si Mbak sekre dan si A anak purchasing.  Sepuluh menit  kemudian, pas gw ud ready mau pulang, pas keluar dr ruangan gue, di depan (itu ada ruangan besar tempat mba sekre, anak purchasing, dll) udh gelap gulita.   Di depan, gw tanya ke security, kemana mbak sekre dan si A.  Trus pak satpam bilang , kalo mbak sekre udh pulang dr jam 5 karena udh dijemput suaminya. Trus si A juga udh pulang? Gue balik nanya.  Trus dia bilang, kan A hari ini ga masuk bu, anaknya sakit..  Trus gue tanya lagi, td siapa pak yg ngobrol didalem?  Kata pak satpam, daritadi gak ada orang bu.  Tinggal ibu aja, yang lain dari jam 5 udh pulang.   Nah karena gue naif atau cuek atau bolot yah, malah gw gak mikir aneh2. Gw tetep keukeh kalo tadi ada yg ngobrol, mungkin si satpam aja yg gak liat pas mereka keluar. Tapi sekarang, gue gak yakin lagi loh…

Nah yang sekarang bikin gue parno justru kalo ke toilet nih.. secara perut gue kadang ga bisa kompromi, kalo pagi dirumah pada gantian ke toilet, gw anteng2 aja gak kepengen. Eh sore2 nih perut berontak. Kadang kalo udh gak bisa ditahan, pas udh sore, smua udh pulang, gw dengan damai memakai toliet *yang super jelek, kecil, creepy, tua namun masih bisa dibilang bersih*.  Nah suatu sore, tumben si mbak sekre masih ada. Pas gue mau ke belakang (ke arah toilet), si mbak sekre nanya, mau ke mana bu?  Gue jawab, toilet mbak, sakit perut nih… trus si mbak sekre bilang, bu.. bu.. nanti jangan lupa permisi dulu ya, ada ibu penunggunya , dia berdiri di belakang pintu…  JRENG…..  langsung deh mules gue ilang haha. Sejak  hari itu, tiap ke toilet, gw ga berani liat ke arah pintu, gw banyakan nunduk or liat atas aja wkwkwk.

Dan si mbak sekre pun bercerita, kalau kakaknya yang belum lama dateng ke kantor waktu nganter pesenan kue nastar gue , bisa ngeliat para mahluk tersebut, dan dengan santainya mbak sekre bilang, kata kakak saya, selain si ibu penunggu toilet, ada juga yang nungguin ruangan ibu loh, posisinya deket brankas.. (dalam hati gw bilang, wah tau aja nih, nungguinnya deket brankas uang hahaha) .   dan menurut kakaknya sih mbak sekre ini, dikantor gue itu banyaaaaaaaaaaaak penunggunya, dan serem2 pula wujudnya… jiaaaaa.. pegimana ini….   

 

happy weekend all, and happy valentine’s day!!!!!

Protected: God is soooo good!

This content is password protected. To view it please enter your password below:

New year, new adventures^^

Postingan pertama di tahun 2012, dan isinya campur aduk^^

Pertama, mau numpang iklan dulu ya:

Rumah di kontrakan, di Gading Griya Lestari, Pegangsaan, Jakarta Utara

Our house for Rent, Luas tanah +/- 170m, posisi di hoek, 3 Kamar tidur, 3 Kamar Mandi, carport, 2AC, kitchen set

Letaknya di perumahan Gading Griya Lestari, pegangsaan.

10 menit ke Mall Kelapa Gading. Price : very negotiable, just call me @ 08161113644. Yang penting penyewanya baek, mau ngerawat rumah gw.
Walaupun bukan rumah brand new, tapi rumah gw ini sangatlah nyaman dan aman:) luas, bisa buat anak2 maen sepeda, plus adem, karena biarpun siang hari terik kaya apa, didalem rumah gw udaranya tetep sejuk krn perputaran udaranya baik.

udh 6 taon sejak pertama kita beli, waktu beli pun perjuangannya luar biasa panjang dan jalannya terjal dan berkelok2 hehe. Tapi namanya jodoh, kebeli juga ini rumah dengan modal seadanya plus pinjaman sana sini. Bayar cicilannya pun bener2 luar biasa, berasa banget deh, gw dan papi banting tulang , ngirit dan segala macem upaya, kalo minjem istilah papa gw, “kepala jadi kaki, kaki jadi kepala” alias segala macem jg dilakuin demi rumah ini 🙂 Bayangin lah kondisi keuangan kita 6taon lalu, msh bener2 alakadarnya cenderung minus hahaha. Tapi puji Tuhan, bisa terlewati juga dengan lancar.. makanya gw sayang banget sama niy rumah, dan sebulan setelah pindah ke rumah ini, gw lgs hamil si ashley. jd gw berasa banget kalo rumah ini emang jadi berkat buat gw dan papi.

Trus, sekarang rumah ini mau disewain, karena, bulan mei nanti gw mau pindah nyusul papinya ashley ke Bali.

jadi ceritanya, awal taon 2012 ini, papi ashley dapet berkat di kerjaannya, di promote ke tingkat regional, megang area2 nun jauh disana, spt medan, batam, balikpapan dan base camp nya ya di Bali.

Waktu akhir taon kmrn, papi ashley smpt bilang mau coba apply buat posisi regional, gw dukung lah dengan sepenuh hati, plus novena tentunya:) dan ternyata, jalan papi di lancarin, setelah berbagai tahapan seleksi, lolos juga dan awal Januari ud dapet offering letternya.

Awalnya, saking kaget krn ga nyangka beneran dapet, perasaan gw malah campur aduk ga karuan. Karena itu artinya gw juga kudu resign.. selama ini, memang ada masa2 gw bosen to the max, fed up ama kerjaan, bosen ama kemacetan, sebel ama bos, dll , yang bikin gw pengen resign, tapi saat beneran ada kesempatan, gw malah galau abis en kuatir.Langsung kebayang, kalo nanti gw ga punya penghasilan sendiri lagi.. ga bisa bebas belanja, nyalon, mijet, dll.. Total udh 10 taon gw kerja kantoran- 6taon terakhir di kantor yang sekarang- jd bener2 not an easy decision to make..

Somehow, deep down, gw ngerasa kalo gw tipe working mom, ga bisa diem dirumah doang en ga ngapa2in.. Kreatifitas gw terbatas bgt, ga ada skill laen yang bs gw jual selain kerja kantoran. Gw takut bosen dirumah, yang akhirnya malah bikin gw ga happy kan. sempet kepikir pula, buat apa cape2 kuliah, lulus cum laude, kalo akhirnya gw gak ngapa2in nanti? Gw nyaman jd ibu bekerja, seneng punya penghasilan sendiri, bs nabung, bs support keluarga, bs bebas jajanin anak tiap saat tanpa ganggu cash flow keluarga, bs spare uang buat seneng2 or jalan2. Office gw pun sangat fleksibel buat emak2 kaya gw, bisa dtg telat tiap hari, bs ijin pulang kalo ada keperluan, bos baek,dan gw sayang temen2 gw yang ud gw anggap kaya keluarga. Dengan bekerja pun, gw ngerasa tetep bs kasih quality time ke ashley, dan gw dibantu ama keluarga yang sangat support ke gw, ada keluarga cici ipar dan oma yang tiap hari jagain eci. Anak2 cici ipar gw, semuanya udh SMA dan kuliah, jd smua udh besar dan bs bantu jagain ashley dan mereka sangat sayang sama ashley. Overall, gw engga dalam posisi yang bikin gw kudu resign.

Yang terberat adalah saat gw kudu ngomong ke bos gw. Bos2 gw disini smua orang india, tp mrk baek2 bgt ke gw. Pertama ngomong ke direct bos gw, sampe pake airmata deh, namun bos gw ngerti banget dan support keputusan gw. Setelah itu, gw dipanggil ama CFO, nah disini iman gw mulai goyang:) secara CFO gw ngasih gw offering macem2, yang bikin hati bercabang-cabang. Sampe gw ga bs tidur beberapa malem. bahkan dia minta ketemu langsung sama papi ashley untuk ngomong juga. Setelah lewatin proses ngomong2 ini, dan decision gw tetep sama, akhirnya dia pun nerima dan kasih good wishes and wise advises buat kita berdua.. last day @ office will be on April 30.

Jujur ya, gw sempet mikir, salah ga ya gw nolak, knapa gw coba dulu aja, living separately for timebeing? demi karier, demi uang, demi masa depan juga kan. demi mimpi2 yang segudang. banyak orang yang melakukan, kalo dicoba, kita juga bisa kan? Toh bali engga jauh, cuman 1.5 jam dr jakarta, papi juga bisa bolak balik kalo weekend. Dari segi finansial, dua kepala lebih baik drpd satu kan?

Papi ashley sih satu prinsipnya, kita harus bersama2. family stick together. Dia sempet kecewa banget ama gw saat gw dilema en sempet kepikiran mau coba tinggal pisah demi kerjaan:( Masa2 bimbang itu gw lalui dengan doa tiap saat, minta Tuhan kasih damai di hati gw, dan yakinin gw kalo keputusan ini adalah yang terbaik buat kita semua.

Puji Tuhan, makin hari ternyata gw makin damai en diyakinin sama Tuhan. Gw sadar kalo gw begitu selfish dam jahat kalo sampe misahin eci dari papinya. Tiap malem ada moment2 special eci dan papi, saat papi rela jd horse dan eci naikin sampe papi kelilingan dalem rumah, saat2 mereka smack down di ranjang sebelum waktu bobo, saat eci -yang obsessed jd princess- ngajak papinya dancing muter2, atau saat papi jd hero ngusirin kecoa yang ditakutin eci:)

Gw percaya rejeki ga kemana, kalo kesempatan ga cuman dtg sekali, dan kalo emang Tuhan pengen gw tetep kerja, atau usaha lain pun, Dia akan buka jalan buat gw. Yang pasti sih, selama di bali kayanya gw off dulu ga cari kerja, krn harus full jaga eci. Dan pastinya gw bakalan banyak spare waktu buat blogging nantinya. Dan gw ga tau bakalan berapa lama nanti kita disana, kita jalanin aja sebaik2nya..

Jadi, here we are, ready for our new adventure. weekend udh ga lagi nge mall, tapi nge-beach^^ Doain ya temans, papi ashley masih lagi hunting rumah di bali. Gw juga kudu cari skul baru buat ashley nanti.
Mdh2an segalanya berjalan lancar dan smooth ya, amin..