The Journey Begins

About Ashley. My Everything.

Cukup satu saja?

Beberapa malam yang lalu, kami baru aja kembali dari dokter, untuk progress kelanjutan program hamil . Hasilnya lumayan menyedihkan, dokter kembali menganjurkan kami untuk ikut program IVF alias bayi tabung. Detail dan background kenapa kami sampai harus mengikuti program ini, engga gw bahas di blog ya, secara gw engga nyaman dan ada beberapa hal yang personal buat kami. Temen2 gue dan temen2 blog yang udah kenal dari dulu, pasti udah tau kalo selama ini gw tetep berharap banget untuk bisa kasih adek buat ashley. Gw pernah juga tulis di blog di sini tentang harapan untuk anak kedua. Untuk program IVF sendiri, gue masih galau banget. Bukan semata2 dari sisi finansial, karena kalo dari sisi uang, puji Tuhan sekarang kita dah lebih siap, dibandingkan dengan 9 tahun lalu saat dokter di RS Bunda dan YPK juga menyarankan hal yang sama. Saat itu, walaupun engga punya uang, rasanya kami rela menjual apa aja yang bisa kami jual, meminjam kemana saja, demi bisa membiayai program baby , dan Tuhan mahabaik, miracle does happen, gw bisa hamil secara alami sebelum kita mulai program2 itu. Sekarang, yang gue kuatirkan justru mental ya. Selama ini, deep down gw masih ada keyakinan kalo bisa nambah anak lagi. Seandainya gw ikut program IVF dan hasilnya ternyata gagal, apakah gue siap? Atau apakah gw akan down dan terpuruk, karena artinya impian gue untuk punya anak lagi, udah semakin jauh untuk digapai? Papi eci mendukung apapun keinginan gue. Dia bilang, kalo memang ini our last try, yah mari kita jalani. Cuman satu pesannya, bila hasilnya nanti engga sesuai yang kita harapkan, dia minta gue harus move on, dan fokus buat kebahagiaan kita bertiga. Engga melow, engga cengeng, engga down, engga malah berfokus pada kegagalan dan melupakan berkat terbesar yang udah kita terima sekarang, Ashley. Bermalam2 gue mikir, apa sih sebenernya motivasi utama gw pengen punya anak lagi? Gw udah bersyukur banget punya Ashley. Tuhan dah kasih berkat luar biasa buat kita. Masih banyak temen2 gue yang masih berjuang keras untuk punya baby. Ada yang udah punya anak namun divorce dengan pasangannya. Ada yang belum punya anak namun happy dengan hidupnya, bahkan masih banyak yang happy walaupun belum punya pasangan hidup. Terus, bukankah gue sungguh keterlaluan kalo masih merasa kurang lengkap, atau kurang ideal karena cuman punya satu anak? Ideal dimata siapa? Dimata gue, dimata keluarga, dimata temen2, dimata masyarakat? Padahal gue udah diberkati dengan anak dan suami yang luar biasa, keluarga yang sangat bahagia. Dan lagi , jaman sekarang sebenernya dah wajar dan banyak banget keluarga yang memilih satu anak saja, dengan berbagai pertimbangan nya. Bahkan di luar negeri sana, semakin banyak pasangan yang tidak ingin memiliki anak sama sekali, karena tingginya tuntutan hidup dan mahalnya biaya hidup. I love babies. I love their smell, i love everything about babies and children. Trus apakah karena ini gw jd ngotot mau punya anak lagi? Bukan. Sebenernya, kekuatiran terbesar gue, kalo ashley bakal kesepian karena dia sendirian nanti. Gw berasal dari keluarga besar, punya koko dan adek, dan banyak banget sepupu. Kalo nanti kami udah engga ada, ashley bakalan engga punya saudara kandung untuk berbagi. Itu yang bikin gw selalu pengen mewek. Saat kekuatiran ini gw sampaikan ke papi, dia bilang, kalo udah saatnya seperti itu, ashley juga pasti udah mandiri, dan dia juga akan punya keluarga nya sendiri, kebahagiaannya sendiri. Dan ashley tetep punya banyak saudara sepupu sehingga dia juga engga akan merasa terlalu kesepian. Tinggal sekarang tugas kita untuk mendidik ashley jadi pribadi yang mandiri, tangguh, engga manja, dan melimpahinya dengan kasih sayang dan perhatian, sehingga dia selalu merasa bahagia dan penuh cinta dan engga pernah merasa kesepian. Manusia emang engga pernah merasa cukup . Gw inget dulu doa2 gue, minta supaya dikasih satu aja anak, dan sekarang gw tetep belum puas dan ingin punya satu lagi . Padahal, masih banyak orang yang berjuang mati2an demi bisa dapat satu anak saja. Kadang gue juga merasa berdosa karena belum merasa puas, dengan semua berkat yang udah gue terima. Untuk meyakinkan diri dan menyiapkan mental, gw juga sharing dengan orang2 terdekat. Special thanks for my sista, dan mami o’i juga yang selalu inget kita en ngedoain kita *hugs* Menyiapkan mental adalah yang tersulit, walaupun gue dah berusaha browsing dan mencari segala kelebihan tentang memiliki satu anak, rasanya tetep sulit banget buat gue, karena fokus gue saat ini masih mencari kebahagiaan dengan gambaran ideal dua anak. Mohon doanya ya temas.. sekarang kami break dulu, mau perbaiki pola makan dan kualitas hidup dulu, sambil memantapkan hati lagi, dan menguatkan mental. Namun memang kami juga harus cepat memutuskan , karena seiring bertambahnya umur, kualitas sel telur udah semakin menurun kan, jadi kalo memang mau ikut IVF, tentu lebih cepat lebih baik. Gw pernah dapet miracle sebelumnya, siapa tau lewat IVF nanti, bisa dapet another miracle lagi kan? Namun secanggih2nya upaya manusia, kehendakNya lah yang mutlak terjadi. Bila memang takdir gue satu aja, maka berarti itulah yang Terbaik buat keluarga kita. Itu yang terbaik dimata Tuhan, bukan semata ideal dimata kita. Tulisan ini gw buat, semata2 untuk mengingatkan dan menguatkan diri gue sendiri. Kalau kebahagiaan itu datang dari diri kita sendiri . Mau satu anak, ataupun tiga anak, kalau hati bahagia dan bersyukur, pasti hidup pun terasa indah dan sempurna. Happiness is our choice.

Advertisements

26 responses to “Cukup satu saja?

  1. angelainge March 9, 2015 at 10:34 pm

    Betul…. kebahagiaan itu datang dari diri kita sendiri, kalo kita bisa menerima keadaan dan kehidupan kita apa adanya kita akan mudah untuk merasa bahagia. Tapi sebagai manusia wajar kalo kita punya keinginan – keinginan yang belum terpenuhi. Kuncinya adalah berdoa dan belajar pasrah. Kita gak pernah tau rencana Tuhan itu apa, yang pasti kita hasrus percaya Dia akan selalu memberikan yang terbaik untuk kita. Dengan begitu kita akan lebih lapang dada menerima apapun yang akan terjadi di masa yang akan datang. Ntar aku bantuin doa juga…. biar harapannya terkabul yaa…^_^
    ps. aku link yaa blognya ke reading list blog aku

    • ashleyprincess March 11, 2015 at 2:08 pm

      thank you ya ci ^^ betul, harus belajar pasrah dan percaya, dan berserah padaNya ya, jadi apapun hasilnya tetep bersyukur dan tetep happy.. masih belajar nih untuk sampe ke tahap ini ci 🙂 ok tukeran link ya ci ..

  2. sinta March 10, 2015 at 11:29 am

    hai , sekedar share aja, saya dan suami juga memutuskan untuk punya satu anak saja, dan sampai sekarang kami tidak pernah menyesali keputusan itu. Dengan satu anak, hidup terasa lebih berkualitas, lebih fokus, lebih banyak waktu untuk anak, suami, keluarga bahkan diri sendiri. Orang lain banyak yang menjudge kami egois, namun yang tau apa yang terbaik adalah diri kita sendiri, dan pilihan kami adalah yang terbaik buat keluarga kami ^^. goodluck buat usahanya, dan be happy 🙂

    • ashleyprincess March 11, 2015 at 2:14 pm

      hi, salam kenal ya. betul, punya anak satu juga banyak sekali kelebihannya kok.. gw jg punya temen2 deket yang memilih punya anak satu, cuman ini gw masih galau sendiri aja krn pengen punya dua 😦 anyway, thanks bgt buat sharingnya ya ^^

  3. Yenny March 10, 2015 at 1:58 pm

    *big hugs for you* iya setuju, kita boleh berusaha, Tuhan yang menentukan.
    Anyway, walau Eci baru sendirian, gue percaya dia blessed banget punya parents seperti elo, Mei..:)
    Keep in faith ya…

  4. Yulia March 12, 2015 at 7:34 am

    semua diserahkan ke Tuhan aja ya.. kita berusaha yang terbaik ^^…
    Keep in faith dear and GBU

  5. Elrica March 13, 2015 at 3:11 pm

    Semoga yang terbaik terjadi ya 🙂
    Tuhan tau yang terbaik.

    I am praying for u 🙂

    • ashleyprincess March 16, 2015 at 7:48 am

      thank you ya el.. btw request dong el, kapan lu buat postingan tentang being anak tunggal^^ gw pengen denger banget dr sudut pandang elu hehe:)

      • Elrica March 17, 2015 at 7:45 pm

        Eh ide bagus 🙂
        Gw tulis pro and con nya yah..walo idup gw ga mungkin sama dengan anak tunggal yang laen..tapi mungkin gw bs share sudut pandang gw ya.

      • ashleyprincess March 18, 2015 at 9:44 am

        yupp, share dr sisi sudut pandang lu el.. gw tunggu postingannya yahh^^ *muah*

  6. fabzzz March 15, 2015 at 11:15 pm

    Ci mei.. ini gw fab yg paling hobby bacain blog elo dan scrolling ig elo *stalker jujur* 😄😄

    mari kita doa basamo ya ciii, gw udh sacap masi bloman isi juga, liat kanan kiri, denger depan belakang, blogwalk kemana2 yang isinya tentang babies and toddlers, rasanya mau count every blessing ada aja kurangnya… tiap mellow2 gw selalu inget lagu yg adek gw kasih taon lalu, coba cari ya ci, nikita – tangan tuhan (pelangi kasih-Nya).

    Lumayan bikin adem lagunya, when the time is right the baby will be ours. Ameeen sodara sodaraaaa mana suaranyaaaaaaa yang di ujung sanaaaaaaa… 😊😊😊

    • ashleyprincess March 16, 2015 at 7:52 am

      hai hai Fab 🙂 hihihi iyaah gw dah liat IG lu jugaa, dikau cantik euyyyy ^^ gw tau banget lagu Nikita itu.. sama satu lagi dong, lagu Mukjizat itu Nyata (franky, atau banyak sih yg nyanyiin), ini juga mantep 🙂 baiklah, mari berdoa bersama, semua orang percaya katakan: AMINNNNNNNNNNNNNNNNNNNN ^^ semoga lu segera dapet ya Fab! GBU

  7. oncelifetime March 16, 2015 at 10:30 am

    Just follow your heart Mey.. gak ada salahnya kalau kita punya keinginan. Kalau kita punya keinginan, kita bisa mencoba mewujudkannya dengan persiapan hati menerima apa pun hasilnya. Intinya apa pun keputusan kita sekarang, apa pun hasilnya kita bisa berdamai dengan diri sendiri:)

    • ashleyprincess March 16, 2015 at 12:09 pm

      iya el, betul banget, kita punya keinginan dan boleh banget mencoba segala hal, tinggal mempersiapkan hatinya untuk apapun nanti hasil nya 🙂 thanks ya el..

  8. mamipapa March 17, 2015 at 9:08 pm

    gw jadi inget dulu lu pernah komen blog gw bilang berdoa si lembah karmel kemudian lu hamil
    eci kl gw nggak salah inget yah…
    apapun semua yg lu lakuin yang penting udah berdoa, berusaha dan berserah pasti Tuhan kasih yang terbaik yah untuk kalian. Misalnya kalau memang Tuhan berkehendak kasih kalian momongan lagi, gimana cara dan kapan pasti indah pada waktu Nya yah… kalau misalnya Tuhan berkehendak kalian cuma diberi Eci saja, pasti ada maksud dan tujuan lain yang direncanakanNya … yang penting kalian tetap beriman dan percaya kepadaNya *hugs*

    • ashleyprincess March 18, 2015 at 9:46 am

      iya fel.. dulu g rajin doa en ke Karmel itu. and miracle did happen. betul banget, kalo emang Tuhan kasih, somehow pasti gw dapet lagi, entah kapan. tapi kalo emang engga, harus tetep keep the faith and be happy for our lives ya *hug* thanks fel.

  9. Arifah Abdul Majid (@arifah_feibiii) March 19, 2015 at 2:16 pm

    Ini rasanya cuma soal pandangan kita pribadi aja, mbak sepertinya melihat bentuk gambaran ideal keluarga bahagia adalah 2 anak. Cobalah untuk mengubah perspektif itu, syukuri apa yang ada saat ini 🙂 Tapi kalau memang mau berusaha untuk dapat anak lagi juga boleh, kita boleh berusaha sesuai dengan kemampuan kita. Mudah2an ada keajaiban supaya mbak bisa punya anak lagi, aamiin. Salam kenal ya, mbak..

    • ashleyprincess March 26, 2015 at 10:45 am

      salam kenal mbak, makasih ud mampir , dan thanks bgt sarannya.. betul, pelan2 sedang berusaha merubah mindset nih..

  10. babyclo March 23, 2015 at 1:57 pm

    Ikut doain yang terbaik buat kalian mei..
    Tuhan buka jalan dan buka hati 🙂

  11. Ellen April 2, 2015 at 10:39 am

    Setuju,,,, Semangat yaa, aku doakan yang terbaik buat Mae & keluarga. Semoga Tuhan mendengar doa & segala usaha yang dijalankan. Kalaupun hasilnya belum memuaskan, semoga Mae & keluarga tetap bisa menerima & bahagia bersama papi & Echie. Jia you….

  12. Sandra May 7, 2015 at 3:36 pm

    Hi mba, semoga doanya dikabulkan ya pny anak lagi 🙂
    Mungkin sekarang dikasih waktu untuk fokus dulu sama ashley, jadi ttp positif thinking & berusaha ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: