The Journey Begins

About Ashley. My Everything.

Tentang Rumah

Bulan Juni kemarin, kita udh memasuki tahun ke -3 tinggal di Bali. Gak nyangka juga sih bisa selama ini, malahan papi eci ga mau balik ke Jakarta lagi  saking betahnya 🙂

Rumah Gading , sejak kita tinggalin dua tahun lalu, juga udh berganti penyewa 3x.  

Penyewa pertama, cuman bertahan beberapa bulan aja, karena engga jadi nempatin dan mereka pindah ke Bandung. Sempet kesel banget sama penyewa ini, karena mereka ninggalin rumah tanpa ngabarin, alhasil saat kebanjiran, rumah kita kotor dan bau bukan main. Untungnya dikabarin sama pak RT, jadi kita waktu itu pulang ke Jkt buat bersihin rumah.  Kunci pun dikembalikan via JNE, dan sempet ada tunggakan beberapa bulan untuk air/listrik dan telpon.  Bukan masalah jumlah tunggakannya sih, itu mah engga seberapa, masalahnya kalo sampe diputus aliran listrik atau air nya kan bakalan repot ngurusnya.  Itu juga petugas PLN sempet mau nyegel listrik karena nunggak, untuk Pak RT gw mencegah, dan buru2 ngabarin ke kita. coba seandainya pak RT ga ngeliat, jadi panjang kan urusannya 😦

Penyewa kedua, bertahan satu tahun .  Keluarga yang baik, namun tidak berlanjut ngontrak nya karena alasan banjir.  Hiks..  Apa mau dikata, tahun kemarin banjir nya memang dashyat, dalam artian berkali2 loh air masuk ke rumah.  Setelah penyewa kedua pindah, kita sempet ke Jkt buat nengok rumah.  Kebetulan waktu itu kita mau ambil surat2 rumah , yang udah lulus dari Bank.  Puji Tuhan lulus lebih cepat dari waktunya, dari yang harusnya 10 tahun, bisa selesai dalam 7 tahun. Nah karena udah bolak balik ditelpon pihak Bank disuruh ambil dokumen asli , akhirnya kita ke Jakarta sekalian nengokin rumah.  Kondisi rumah udh lumayanan mengenaskan.. sedih ih liatnya 😦

Nah karena kondisi banjir mulu, gue udah engga berharap banyak.. Gue pikir, udh lah engga usah dikontrakin, kesian nanti kalo penyewa nya kebanjiran kan.  Gw ama papi udah sepakat, kalo kita mesti ngumpulin dana buat renovasi. Jadi nanti someday kita balik ke Jakarta, kita bisa tinggal dengan tenang tanpa kuatir banjir lagi.  Paling engga, lantai ditinggiin minimal 60 cm.  Kalau lantai ditinggiin, otomatis plafon juga mesti dirubah (ini yang costly menurut papi), keramik diganti, kitchen set dibongkar, kusen semua diganti yang ujung2nya juga ga dikit biayanya . malah ada yang bilang, renovasi bisa lebih mahal jatuhnya daripada bangun baru *mewek*

Suatu ketika, Papa gue iseng buatin spanduk “dikontrakan”,  katanya iseng2 aja siapa tau laku.  Yah gue sih engga berharap banyak.  Trus ada tetangga yang nelpon juga, bilang kalo dia orang ray white dan mau ikut masarin rumah kita. Ternyata ga sampe sebulan sejak pasang spanduk, udah ada peminat yang serius.  Sebelumnya, gue udh jelasin juga kondisi rumah termasuk banjir nya..  gue minta tolong adik gue buat bukain rumah biar calon penyewa itu bisa liat sendiri kondisi rumah nya. bahkan ada jejak banjir yang melekat di tembok.. Jadi gue dari awal udah ngejelasin, kalo memang rumah ini kebanjiran, dan penyewa sebelumnya juga engga mau perpanjang karena banjir. Jujur banget yah 🙂  Namanya jodoh engga kemana, mereka tetep berminat  untuk menyewa rumah kita.   Setelah nego tipis, akhirnya deal deh per bulan juni kemarin.

Nah yang buat kita happy adalah,  si Ibu penyewa ini bener2 ngerapiin rumah kita loh..  gue sampe terharu. memang sih dia merapikan rumah buat kenyamanan mereka juga, cuman  ngeliat rumah kita yang jadi cantik lagi, gue sampe bahagaiaaa banget rasanya. Si ibu ngirimin foto2 via bbm, dan gue berdoa banget supaya tahun ini gak kebanjiran yah. Kesian aja mana tuh ibu anaknya dua masih kecil2. God bless them 🙂

Ini penampakan rumah, Before & Afternya

 

 

kondisi rumah saat kita tinggalkan dua tahun lalu

kondisi rumah saat kita tinggalkan dua tahun lalu.  Pohonnya ditebang orang, sekarang gak ada pohon lagi 😦

 

 

PicsArt_1410226165638

 

 

 

 

Jadi bersih en cantik lagi

Jadi bersih en cantik lagi

 

 

Selokan air nya di rapikan, tadinya selokan jadi berantakan karena ada peninggian jalan oleh warga, trus dirapikan/di semen lagi sama si penyewa baik hati

Selokan air nya di rapikan, tadinya selokan jadi berantakan karena ada peninggian jalan oleh warga, trus dirapikan/di semen lagi sama si penyewa baik hati…. Lihat pohon rindangnya yang jadi mati en ga tumbuh lagi setelah ditebang 😦

 

 

Plafon carport yang sebelumnya kayu2nya udh pada dimakan rayap

 

 

 

PicsArt_1410226740495

 

 

Overall, kita bersyukur banget sih..  Namanya rumah kalo engga ditempati, pasti cepet kotor dan rusak, jadi biar gimana pun mending disewakan, selain ada yang nempatin (walaupun belum tentu dirawat), at least masih menghasilkan uang kan. Ya semoga penyewa ketiga ini betah, dan nyaman tinggal disini. amin. dan semoga engga kebanjiran ya Tuhan..

Nah kalo rumah Gading bikin happy, kebalikannya sama Rumah Bali.  Aduhai lamanya, bolak balik komplain sama Developer, itu rumah ga kelar2.. cicilan KPR udah jalan 1,5 tahun, progress rumah mandek euy.  So far masih 70%, itu pun ada salah warna cat dinding, salah model kusen jendela, dan pengerjaannya ga rapi.  Dan ternyata rumahnya mungil bangettt… Emang kita beli yang tipe kecil 45/120,  ternyata beneran mungil hahahah.  Untungnya ada kelebihan tanah 10 meter, jadi lahannya lumayan luas.  trus kita ada rubah layout, rubah bentuk atap , dan perluasan kamar sama ruang tamu, jadi total  luas bangunan 60m2/130m2   *tetep mungil*   perubahan per meter dicharge rp 3 juta per meternya, dengan kondisi spek bahan standar, dan penambahan tanah dicharge rp 3,5jt per meter.  Hampir tiap bulan kita ke lokasi, progress rumah kita tetep belum ada, malahan rumah kiri kanan yang udh pada jadi . Komplain terakhir kemarin, akhirnya developer janji untuk finishing dalam 2 minggu.  Nanti dipajang fotonya kalo udh jadi *biar ga disangka hoax* hahah..  rencananya pengen cepet disewain lagi,  lumayan kan buat   liburan ke korea    ditabung.

 

 

 

 

Advertisements

12 responses to “Tentang Rumah

  1. Mamana Clo September 9, 2014 at 12:36 pm

    wah yang nyewa rumah di jakarta niat ya rapiin dan bagusin.. rata2 penyewa kan ga mau urusin karena pikir toh bukan punya sendiri… semoga langgeng sewa menyewanya hehee..
    dan semoga rumah di bali cepet kelar.. lama banget ya, ga ada batas waktunya? kena denda ato apa gitu?

    • ashleyprincess September 9, 2014 at 1:39 pm

      Gak ada bates waktu xiao, dulu bilangnya awal tahun, ini udh september. kayanya developer kebanyakan proyek, jadi agak terbengkalai hiks

  2. oncelifetime September 9, 2014 at 2:05 pm

    Asyik ya bener2 ketemu penyewa yang baik dan telaten, mudah-mudahan nyewa terus ya. Oo kalau gak ada pinalti emang dia jadi males2an selesaiin proyek. Biasa kan ada tuh batas penyerahan kalau lebih dapat denda berapa persentil gitu.

    • ashleyprincess September 9, 2014 at 2:49 pm

      iya el, ga kepikir sebelumnya kalo bakalan molor begini. ya mudah2an beneran dalam dua minggu bisa beres deh. *amin*

  3. leonyhalim September 9, 2014 at 2:36 pm

    Gileee… beruntung banget itu yang nyewain rumah di Jakarta. Biaya benerin rumah kan gak murah bisa puluhan juta. Lucky you!! Rumah gue sekarang jg dikontrak orang tp ga ada tanda2 mau dirapihin sama yang nyewa hehehehe. Siapa tau ya kl dia mau rapihin gue ksh dia lamaan di sana hahahah.

    • ashleyprincess September 9, 2014 at 2:51 pm

      iya le, praise Lord banget dapet penyewa yang baik. Kayanya suami nya ini punya toko bangunan deh, makanya mereka gak keberatan rapiin ini itu 🙂

  4. Clarissa Mey September 9, 2014 at 2:40 pm

    beruntung bngt dapet penyewa yg baik mau rapiin rumahnya, semoga dia betah dan dirawat terus yah rumahnya ci 🙂
    emang paling ribet kalo berurusan sama developer yg kebanyakan proyek sana sini hehehe

  5. Felicia September 10, 2014 at 10:13 pm

    Berkat ya Mei dapet penyewa rumah yang baik gitu….semoga tahan lama yah 😀
    Rumah bali yang belon selesai itu emang buat invest ya Mei? bukan buat ditinggali sendiri?

    • ashleyprincess September 11, 2014 at 8:37 am

      amin fel semoga dia betah.. iya rumah bali buat invest dulu fel, karena kita masih dapet fasilitas rumah kontrakan juga dari kantor papinya eci..

  6. Rinie September 23, 2014 at 5:46 pm

    alamak aku juga pengen KPR. mudah2an cepet tercapai. masih nabung dulu. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: