The Journey Begins

About Ashley. My Everything.

Recap for May

postingan basi^^ udh lama ada di draft cuman blum sempet di post, cuman krn bulan may11 ini berkesan bgt buat gw jd tetep lah ini diposting buat file gw..

recap- May 2011

Sebenernya ini bulan yang gw tunggu2..  Karena banyak perayaan di bulan ini.. Wedding anniversary gw yang ke 6 tgl 7 mei,  my 32nd birthday tgl 13 mei, dan oma’s bday yang ke 71 tanggal 15 mei. Sempet kepikiran, untuk jalan2  ke Bandung untuk ngerayain wedding anniversary kita, dan kalo untuk birthday, sejak married ama papi, birthday gw ama oma selalu digabung perayaannya, dengan makan2 keluarga.

Dan ternyata, Tuhan juga punya rencana yang berbeda, yang membuat bulan may ini jadi sangat bermakna bagi gw en papi 🙂  Bukannya menikmati aniversary en birthday celebration di resto or nginep di bandung, kita malah melewatinya di salah satu kamar di rumah sakit..

Menjelang tanggal 7, si Ashley kembali batuk dan pilek, disertai demam, dan udah mulai cranky. Tanggal 7 nya (sabtu), our 6th year wedding, kita memutuskan engga kemana2  karena Ashley rewel banget, jd kita hari itu istirahat di rumah aja dan pergi ke gereja sore.  Senin tanggal 9, ashley ud much better, udh ga rewel, udh lincah, udh seperti biasa.  Selasa tanggal 10, jam 5 subuh tiba2 ashley bangun en muntah2 banyak sekali. Badannya juga demam. Gw pikir, krn lagi batuk, dia jadi muntah, dan pagi itu gw tetep berangkat ke kantor. Sebelum berangkat, oma juga bilang kalo oma pusing sekali, dan engga bisa tidur semaleman, bahkan subuh2 itu juga ternyata oma minta dikerokin lehernya sama papi, dan gw ga tau krn gw msh tidur ama ashley di kamar atas, sedangkan papi emang biasa turun duluan kalo pagi2.  Gw pikir oma cuman masuk angin biasa, jadi pagi itu tetep kita drop oma en ashley di rumah cici ipar seperti biasanya.

Baru aja kita jalan setengah jam, kita dapet kabar kalo ashley ternyata muntah2 terus, en nangis terus2an sementara oma engga bisa bangun en merintih kesakitan. Oma sempet suruh kita pulang lagi krn katanya dia ga tahan, tp krn gw udh hampir sampe kantor en ada kerjaan di yang harus diberesin, gw bilang klo ntar gw pulang secepetnya setelah beresin kerjaan. Jam 1 siang, gw ijin pulang dijemput sama papi. sampe di rumah cici, si ashley lagi lemes, abis nangis, dan dikasihtau klo seharian itu ashley sama sekali ga mau makan, en oma juga ud tiduran aja ga bisa buka mata krn pusing sekali. Oma juga sama sekali ga makan apa2 karena mual en muntah2 juga.

Kita memutuskan untuk bawa oma ke dokter, tp dokter nya itu baru praktek sore, jd si papi balik ke kantor dulu en gw nungguin ashley en oma di rumah cici. Bujukin ashley makan , en tetep sama sekali ga mau apa2, terus2an rewel en badannya demam. Semakin sore, kondisi oma makin parah, badannya basah kuyup keringat dingin, matanya merem aja, diajak ngomong juga ud susah. disuruh minum pun ud lemes en ga mau buka mulut, bener2 udh ga berdaya. AKhirnya langsung diputuskan buat bawa oma ke RS, ke UGD dulu, biar at least oma bisa diinfus sehingga engga dehidrasi. Sambil menunggu papi pulang, gw bawa ashley berobat ke dsa krn muntah2nya belum berhenti. Pas papi pulang kerja,  oma dibawa ke RS.

Di USG ternyata rame sekali. Papi harus cari kursi roda sendiri, kita rame2 memapah oma ke dalem tanpa ada petugas yang membantu. Ranjang kamar UGD pun full, dan suster2 juga cuman ngeliatin kita aja tanpa ada yang berinisiatif bertanya.  Begitu ada ranjang yang kosong, buru2 kita naikin oma ke ranjang, dan gw sempet panggil petugas cowok di ruang UGD itu, dia malah keluar bukannya bantuin kita. Si papi en cici yang menggotong oma ke ranjang, sedangkan gw ngegendong si ashley. Kesel banget sih dengan leletnya pelayanan di kamar UGD saat itu. Dokter jaga akhirnya datang en memeriksa oma, oma langsung diinfus dan periksa darah. Nunggu hasil test darah keluar kira2 1 jam, dan oma dirujuk untuk dirawat inap. Saat dokter spesialis datang, kondisi oma udh semakin drop, tensinya 60/40 dan dokter meminta oma dirawat di ICU krn hrs dipantau tekanan darah dan jantungnya. Mnrt dokter oma sdh hampir tidak sadar dan harus dipantau secara intensif, sehingga tidak bisa kalo di kamar perawatan biasa.

Waktu mengurus administrasi, gw sempet shock krn pihak RS minta deposit sebesar 20jt untuk perawatan kelas ICU! seumur2 gw engga pernah dirawat kecuali saat melahirkan, jd gw kaget banget saat oma, yang kita pikir hanya pusing biasa, atau maag akut, tiba2 harus dirawat di ICU dengan biaya sebesar itu. memang bener ya kalo sakit itu uang bisa keluar kaya air. Untunglah soal biaya kita smua bisa share bersama sehingga engga terlalu berat rasanya. 

Di sebelah gw ada seorang perempuan muda yang lebih shock lagi, karena papanya selain harus masuk ICU, juga harus mempersiapkan dana 80jt untuk operasi jantung.. gw sempet sedih banget liat mukanya yang terkaget2 sampe bengong2 aja, dan matanya yang berkaca2. Berulang kali dia tanya ke kasir, apakah engga ada yang lebih murah dll, dan dengan sakleknya si suster kasir cuman bilang, ” ini baru perkiraan minimal bu! kalo yang udh2 sih, bisa abis diatas 100 ..”

miris banget gw ngedengernya..

Malem itu juga oma langsung dipindahkan ke ICU, dan setelah urusan admin beres, gw pulang ke rumah, krn kesian juga ashley yang juga lagi sakit, maunya digendong terus, masih rewel banget dan demam.

Tanggal 11 gw cuti kerja, jagain ashley dirumah, sementara cici2 ipar smua sibuk jagain oma di RS. Hasil pemeriksaan lab, oma mengalami infeksi paru2, dan harus meminum 2 antobiotik seharga @1.8 jt per hari (diminum & lewat infus). Tapi thanks God tensinya ud mulai naik en oma udh sadar. Di rumah, ashley terus2an rewel, gw berusaha bujukin segala cara tapi tetep aja dia ga mau makan sesuatu, hanya mau minum air putih aja. Sorenya gw ajak ashley ke RS, sambil nunggu papi jemput pas pulang kerja.

Tanggal 12, krn ashley yang semakin lemes, tetep rewel dan ga mau makan apa2, gw bawa ashley ke RS lagi, kali ini DSA yang berbeda.  Ashley juga mengeluh perutnya sakit, tapi dia ga bs pup, en perutnya itu kembung kenceng banget. Dokter kasih dia puyer untuk sakit perutnya, dan obat muntah. Dokter juga memberikan surat pengantar rawat inap, sambil wanti2 berpesan kalo ashley masih rewel terus, semakin lemes en ga ada perbaikan, harus buru2 dirawat krn dikuatirkan dia dehidrasi en bisa semakin parah. Gw ud stress berat, ga bs ngebayangin klo ashley jg diinfus.  Malemnya dirumah ashley terus2an rewel, tp ud ga muntah lagi. makan biskuit sekeping ud mau. Roti segigit. Krn dia terus2an kesakitan perutnya, gw beliin dia microlax en 5 menit setelah itu dia akhirnya bisa pup, bisa kentut, dan banyakkkkk sekali. Gw juga borehin badannya pake bawang merah en pijat2 pake telon.

Tanggal 13, my 32nd birthday, thanks God for all his blessing to me.. Gw doa semoga Tuhan memberikan kesembuhan buat oma en ashley, and it will be the best gift for me.. Puji Tuhan, oma udh stabil sehingga bole dipindahkan ke kamar biasa, dan sorenya gw jenguk oma,  dan gw kasih liat ashley itu infusan, plus dikasih pengertian kalo ashley gak mau makan, dia harus diinfus kaya oma. Akhirnya, ashley mau makan sesuatu. Dia minta wafer, biskuit, en beberapa suap bolu. At least perutnya dah keisi. Dokter bilang, kemajuan oma cepat sekali. Tensi udh normal en stabil dan kalo hasil test lab besok (tgl 14) sudah normal, oma boleh pulang.  Malemnya, sebelum papi ke RS buat nungguin oma, kita celebrate my bday dengan bikin indomie goreng..konon kalo bday harus ada mie kan ya.. Jd dengan diam membisu, setelah ashley bobo, gw bikin dua piring indomi goreng, kita makan berduaan, baru setelah itu papi ke RS en gw berduaan ashley doang dirumah.

Tanggal 14, pagi2 oma di check lab lagi, dan praise the Lord, hasilnya sudah bagus.. Tuhan udh kasih hadiah buat gw, puji Tuhan..  Ashley pun, akhirnya ngerasa lapar en mau minta makan nasi anget pake kuah. Muntah2nya ud stop total. Sorenya, oma pulang ke rumah.

Tanggal 15, Birthdaynya oma.  Dari Pagi rumah gw rame sekali sama tamu2, sodara2 jauh, tetangga2, yang pada jengukin oma.  Tapi si papi, sepagian itu mencret sampe 7x.  Badannya juga panas. Sempet ga bisa bangun, jd walaupun banyak tamu, si papi cuman tiduran aja engga bisa nemenin. Cici2 dateng bawa kue tart buat celebrate oma birthday. Sorenya, kondisi papi yang makin parah. Panas tinggi banget sampe 40derajat, sampe papi menggigil ga brenti selama sekitar 10 menit. Akhirnya dengan dianter koko ipar, gw bawa si papi ke RS lagi dan krn hari minggu, hanya UGD yang buka. Papi diinfus obat penurun panas. Hasil pemeriksaan lab, trombosit turun ke 140rb dan gantian sekarang si papi yang dirawat… dokter bilang, papi harus diobserve lebih lanjut, apakah turunnya trombosit itu krn dengue atau krn infeksi pencernaannya.  Setelah urusan admin beres dan papi dipindah ke kamar perawatan, akhirnya gw pulang. Rasanya badan rontok, en perasaan ini bener2 ga bisa dibisa didescribe.. selesai satu, ada lagi yang lain 😦  Tapi si papi kooperatif banget jd gw jg gak terlalu kuatir, dia minta dibeliin pocari en abis berbotol2. papi juga mau makan dan minum, dan walaupun msh mencret, si papi udh jauh lebih seger drpd sebelumnya. 

Tangal 16, hari senin, gw terpaksa kerja krn engga enak udh ga masuk 3 hari. Biar gimana, namanya juga status karyawan, gw kudu tanggung jawab ama kerjaan gw. Pagi nya gw drop ashley ama oma lagi ke rumah cici, terus jenguk si papi di rumah sakit, baru gw dateng ke kantor.  Untungnya kantor gw fleksible dlm soal waktu, en bos gw juga pengertian, en bos bilang ke gw kalo gw free for using my time as much as i need it. Setelah beres2in kerjaan, siangnya gw pulang en ke RS buat nemenin papi, sorenya baru jemput ashley. Kondisi papi ud seger banget walaupun hasil test trombositnya masih tetep 140rb.

Tanggal 17, papi ud maksa pulang, krn dia ngerasa ud better dan prefer buat rawat jalan aja. Hasil test lab masih sama kaya kemarennya, tp akhirnya dokter ngijinin pulang, dengan catatan kalo sampe papi fever lagi,  harus secepetnya balik ke RS. akhirnya sorenya papi pulang, thanks God.

tiga hari berikutnya, papi istirahat dirumah en gw ngantor lagi, kondisi smuanya udh semakin baik. Ashley udh sembuh total, dan nafsu makan cenderung meningkat drastis, mungkin  krn selama sakit dia ga makan apa2 jdnya lapar ya. Oma, masih suka ngeluh pusing atau mual, tp overall juga ud much better. Papi juga ngerasa ga ada keluhan apa2, tiap hari diukur suhunya juga normal.

Ngejagain keluarga yang sakit, bener2 menguras tenaga dan terutama perasaan. Letihnya luar biasa, lahir batin. Lebih2 klo anak yang sakit, klo bisa gw pengen ngegantiin aja, biar gw aja yang sakit. Selama ampir dua minggu itu, gua sukses turun 3kg, bukan karena diet tp krn stress sampe lupa makan, krn emang ud ngerasa ga lapar sama sekali. Puji Tuhan, sekarang semuanya ud back to normal, ud pulih seperti semula. Tinggal kontrol aja buat oma, buat me-maintain kesehatannya.  Gw bersyukur banget, saat2 berat itu, keluarga gw en keluarga papi bener2 saling mensupport kita. papa gw, selalu hadir buat gw, bahkan saat pertama kali kita bawa oma ke UGD, papa mama en dede gw udh standby juga di RS buat nungguin kita, juga waktu papi sakit en dirawat. Keluarga papi, cici2 dan suaminya, semua juga bener2 helpful dan perhatian, baik moril maupun materiil, smuanya bener2 saling mensupport dan berbagi tugas. Gw bersyukur banget krn gw & papi diberkati dengan keluarga yang penuh kasih sayang.

Sekarang smua masa2 sulit itu udh berlalu.. everything is back to normal, smuanya sehat, puji Tuhan. Namanya juga hidup ya, kadang hepi, kadang sedih, kadang beruntung, kadang rugi, kadang smuanya sepertinya gampang en so smooth, kadang kayanya smua jalan tertutup, jd bener2 full of ups and downs. Jd kudu dijalanin aja satu demi satu, tetep dengan penuh rasa syukur 🙂

Advertisements

10 responses to “Recap for May

  1. arman June 22, 2011 at 9:54 am

    ya ampun.. kok jadi gantian sakit gitu ya.. jadi si oma sebenenrya sakit apa itu ya?

    moga2 semuanya cepet pulih dan sehat2 selalu ya… paling sedih emang kalo keluarga sakit, terutama anak… 😦

    met ultah dan happy anniversary juga ya! 🙂

    • ashleyprincess June 27, 2011 at 3:17 pm

      thanks man. Nah itu gw jg bingung, sebenernya sakit apa. kata dokter sih “infeksi paru2” tapi ya si oma dr awal kaga batuk sama sekali tuh, en keluhan awalnya pusing2 doang..

  2. Felicia June 22, 2011 at 6:57 pm

    Thanks God semua udah baik2 semua ya sekarang….moga2 ke depannya sehat2 selalu…
    Beruntung dapet bos yang pengertian yah dan lu juga kuat…happy birthday yaa biar cuma makan indomie tapi semoga panjang umur…hehe…

    • ashleyprincess June 27, 2011 at 3:18 pm

      thanks fel, iya syukurlah smua dah berlalu.. iya kantor gw mayan enak sih, fleksible en cocok buat ibu2..

  3. babyclo June 24, 2011 at 11:11 am

    Duhh.. ga kebayang hectic-nya kayak apa…
    semoga abis ini pada sehat ya…

    happy belated birthday !

  4. Pucca July 13, 2011 at 8:17 am

    gak bisa gua bayangkan hectic banget pasti.. tapi sukur banget ya keluarga lu solid begitu, itu berkah yang tak ternilai, sukurlah semuanya skarang udah sehat kembali.
    gua heran emang knapa dengan bulan mey sampe2 ugd penuh?

  5. Ellen July 29, 2011 at 8:47 am

    OMG… Terharu biru gw baca cerita loe Mei, secara gw baru back to blog again. Jadi inget waktu gw hamil 9 bulan, nungguin papanya Sam di RS. But thanks God semuanya sudah berlalu & lo bisa melewatinya dengan sukses ya say. Keharmonisan keluarga juga masih tetap terjaga.

    Happy belated bday buat loe & nyokap yaa, and also happy anniversary. Wish u all the best.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: