The Journey Begins

About Ashley. My Everything.

Happy Father’s Day

Ternyata kemaren minggu tgl 20 juni diperingati sbg hari Ayah di beberapa negara ya.. itu pun gw  baru tau setelah denger khotbah Pastor di misa minggu sore di Kim tae Gon.  Hari ayah diperingati pada hari minggu ketiga bulan Juni, yang jatoh pd tgl 20 juni di tahun 2010 ini.

Jadi pengen sedikit bercerita tentang sosok ayah, lelaki yang gw panggil “papa” , yang telah berjasa sangat besar buat kehidupan gw.

Papa gw termasuk tipe orangtua yang keras en engga biasa menunjukkan perasaannya ke anak2nya. Tipikal orangtua jaman dulu, yang hidupnya serba keras, yang membanting tulang demi mencukupi kebutuhan keluarga.  Ditunjang dengan perawakan sangar, muka gahar, badan gendut, en jenggot+berewok yang menghiasi wajah, dijamin bikin anak2 kecil ketakutan ^^.  Belum lagi kalo papa ud bersuara, obrolan biasa pun terdengar seperti pertengkaran, karena papa ngomong pake nada beberapa oktaf diatas normal, en bener2 mirip seperti orang yang lagi teriak2.. Jadi kebayang kan, kalo kondisi normal aja udh kaya gitu, apalagi kalo  papa bener2 lagi marah, atau berantem sama si mama, atau lagi kecapean, pasti bikin suasana rumah bener2 tegang sunyi mencekam. Gw dan dede gw akan ngumpet anteng diem dikamar, en biasanya kalo papa lagi marah kaya gitu, bisa awet sampe 3-4hari baru kembali normal

Gw masih inget, waktu SD dulu, kalo temen2 gw main ke rumah, pasti semua tegang en takut ama papa. Walaupun papa engga ngapa2in, tetep aja ‘tongkrongannya’ bikin temen2 gw diem mengkeret ^^

Waktu kecil dulu, di keluarga gw yang kolot en kaku, kita engga terbiasa menunjukkan kasih sayang secara verbal ataupun dengan sentuhan2. Boro2 bilang, “aku sayang papa” atau “aku sayang mama”, engga pernah ada statement kaya gitu keluar dari salah satu mulut kita anak2nya .  Rasanya canggung ajah, engga biasa en bisa nervous kalo harus ngomong gt.  Boro2 ada warm hug plus kiss. Kalo ke si mama, ya adalah pelukan en ciuman, biasanya kalo special day kaya pas ulang tahun. Tapi kalo ke papa, paling banter cuman kasih selamat pake shake hand doang.

Dulu gw sempet berandai2, enaknya kalo seandainya papa bisa lebih asyik en gaul, kaya beberapa temen gw yang bs asyik nge mall or nonton bareng papanya. Yang bisa bergelayut manja en bercengkerama mesra tanpa ada perasaan canggung. Yang bisa curhat bebas ke papanya selayaknya seorang teman.

Tapi gw sadar bgt sekarang, walaupun tanpa “segala kemesraan” itu, gw tetep ngerasain kasih sayang papa yang full ke kita anak2nya. 

Papa gw itu seorang pekerja keras yang selalu hidup sederhana. Bener2 mengumpulkan uang demi anak istrinya supaya kita engga kekurangan. Walaupun kita bukan berasal dari keluarga kaya, tapi sedikitpun kita engga pernah merasa kekurangan, karena papa yang selalu berusaha mencukupi kebutuhan kita.

 Sehari2 papa cuman makan ikan goreng plus tumis sayuran, tapi buat anak2 nya, daging atau ayam selalu tersaji tiap hari.

Papa sarapan pagi dengan segelas kopi dan singkong  , makanan favoritnya, tapi buat anak2, selalu ada aneka roti dan susu.

Papa engga suka ke mall, engga suka belanja sesuatu untuk dirinya sendiri, tapi selalu memberikan anak2nya uang saku yang lebih dari cukup supaya kita bisa jajan en beli barang2 yang kita mau.

Papa engga pernah mau beli barang2  mahal ataupun bermerk, dan hanya berkaos tipis dan celana pendek sehari2, yang walaupun udh usang, selalu dipakai terus, dan lebih memilih untuk menggunakan uangnya untuk biaya kursus ataupun keperluan sekolah anak2nya.  Buat papa, pendidikan anak2nya sangat penting, dan papa selalu bertekad untuk menyekolahkan kita smua sampai selesai. 

Papa kemana2 selalu naik vespa bututnya, tapi waktu gw mulai kuliah dulu, papa ngasih gw mobil  untuk transportasi gw sehari2, demi supaya gw engga harus berdesak2an di bus atau kendaraan umum. Papa juga yang ngajarin gw nyetir mobil, nemenin gw belajar nyetir dari tempat yang sepi di taman mini, sampe pusat kemacetan di depan pasar ataupun terminal, dan gang2 sempit yang butuh perjuangan untuk dilewati. 

Jaman2 kuliah dulu, papa juga yang rajin nungguin gw diluar rumah, di luar pagar, kalo gw belum pulang tepat waktu. Papa akan terus mondar2 dengan muka kuatir, dan engga akan masuk ke rumah sebelum gw pulang. begitu papa ngeliat lampu mobil gw saat memasuki gang, langsung dengan sigap papa akan membukakan pagar buat gw. Dan baru setelah gw pulang, papa bisa dengan tenang menikmati makan malamnya yang tertunda karena menunggu anak nya pulang.

Jaman handphone masih barang mewah dulu, belasan tahun lalu, papa ngajak gw ke itc roxy untuk beliin gw handphone second, dan kita ngiter2 nyari handphone second murah yang terjangkau. Bukan karena ingin gaya2an, tapi karena kampus gw jauh dari rumah, papa merasa gw butuh untuk bawa hp sehingga papa bisa gampang menghubungi gw sewaktu2.

Papa sendiri tetep gak punya handphone sampe sekarang. Kalaupun papa pergi jauh, paling2 adik gw yang membekali papa dengan handphone nya dia yang gak terpakai, supaya papa bisa tetep dihubungi.

Gw juga masih inget masa2 gw sma, waktu badan gw masih kurus cungkring, papa rajin ngajak gw ke sinshe di toko obat mutiara glodok, cuman supaya gw dikasih resep obat gemuk, karena papa engga tega ngeliat anak perempuannya kurus cungkring kaya kekurangan makan. hasilnya, setelah pengobatan rutin kala itu,  gw sempet membengkak dan jadi super tembem..

Waktu kecil dulu, gw termasuk yang paling lemah di keluarga en paling sering sakit2an. Dan tiap kali gw sakit, papa adalah orang yang paling kuatir en stress dengan keadaan gw, yang jelas banget terpancar dr mukanya yang tegang. Bukan berarti mama engga kuatir, tapi mama gw tipe orang yang lebih cuek en santai, jadi beda cara menghandle situasi nya. Gw tau papa ikutan begadang kalo gw sakit, gw bisa ngerasain tangan besarnya megangin jidat gw tiap beberapa jam untuk memantau suhu badan gw. Papa juga yang nyiapan takaran obat yang harus gw minum, yang ngebawain obat en air putih ke kamar gw tiap jadwal minum obat, juga yang nyiapin obat yang harus gw bawa en gw minum kalo gw berangkat sekolah/kerja. Waktu batuk gw yang kronis engga sembuh2, papa yang rajin nyiapin gw jeruk nipis peres, plus campuran kecap manis, en sendok plus air hangat untuk gw.

Papa gw- seorang penganut kepercayaan- walaupun kolot dan kuno, tapi tetap membebaskan anak2nya memilih kepercayaannya sendiri. Bahkan papa yang rajin nganter jemput kita ke gereja, atau marahin kita kalo kita males ke gereja waktu kecil dulu.

Buat gw, papa orang yang paling strong yang gw kenal. Bener2 tough. Tapi ada satu moment yang akan gw kenang selama hidup gw, yaitu saat papa menunjukkan perasaannya ke gw, saat papa menangis terharu di pemberkatan nikah gw. Moment yang bener2 priceless buat gw..

Sekarang, papa masih tetep aktif di usia nya yang udh menginjak 64tahun. Masih tetep rajin ketoko , walaupun toko papa sekarang sepi karena hantaman hypermarket dimana2, papa tetap bersemangat.  Masih kemana2 dengan kaos tipis, celana pendek en vespa bututnya.  Masih tetep sederhana, tetep suka makan ikan goreng dan cah sayuran. Masih suka singkong , kue basah dan gorengan abang2, walaupun sesekali mau juga makan roti manis (yang engga ada isi/fillingnya ).  Masih tetep heboh dan kuatir, kalo denger gw atau ashley sakit, pasti papa langsung nelpon gw, dan siap2 nawarin obat atau ngasih wejangan panjang lebar. Bahkan bisa dateng ke rumah gw cuman buat nganterin obat yang ud dia beliin buat gw.  Buat papa, biarpun gw ud menikah , gw tetep lah putri kecil nya. Dan tiap kali papa datang ke rumah gw, pasti banyak bekal yang papa bawa dari tokonya buat gw. Alhasil, kebutuhan dapur  a.k.a sembako gw, selalu tersupply rutin dr si papa. Belum lagi bonus stock susu yang papa beliin buat si Ashley.

Kadang gw nyesel siy, sampe sekarang gw masih belum bs nyenengin papa, dalam hal ngajak jalan2 papa, beliin papa barang2 bagus. Walaupun gw tau papa mungkin ga mau, karena papa berprinsip untuk engga nyusahin anak2 nya, dan gak tegaan kalo harus pake uang anaknya. Sesekali kalo papa main ke rumah gw en gw ajak makan di gading, bukannya berhasil traktir si papa malahan papa yang buru2 bayarin bill nya karena kesian takut gw engga punya duit. Emang sih sejak merit en punya rumah sendiri, rasa2nya uang kita abis terus dan jarang banget ada lebihnya. Kudu bayar banyak cicilan, rumah en mobil, en bayar biaya kebutuhan sehari2. Jadi udh jarang banget tuh ngebeli2in papa makanan atau baju atau apapun juga .  Padahal waktu belum merit, tiap abis gajian, pasti gw beliin papa buah2an, ikan2an en macem2 hal yang gw tau papa doyan. Sorri ya Pa, tapi gw tau papa pasti ngerti koq

Itulah sekilas curahan perasaan gw ke si papa. Gw yakin, koko dan dede gw juga punya “pengalaman istimewa nya” dengan si papa. Dengan caranya masing2, gw yakin kita semua tau, kalo papa sayang banget ama kita anak2 nya, dan kita juga sayang banget sama si papa, dan gw selalu bersyukur banget bisa jd anak papa. Andaikan gw disuruh milih ama Tuhan, mau jadi apa dan lahir dimana, gw dengan seyakin2 nya tetep akan memilih jadi anak Papa.

Sehat selalu ya Pa, semoga Tuhan selalu melindungi Papa, dan melimpahkan berkatNya buat papa. We love you so much.

 Happy Father’s Day for all father and fathers to be.

Advertisements

20 responses to “Happy Father’s Day

  1. Felicia June 23, 2010 at 7:04 am

    Hi..mampir ya salam kenal 🙂

    Postingannya ampir sama dengan gw punya, apalagi pas fotonya lagi merit 🙂
    Gw nulis postingan tentang ini juga sambil nangis nih sedih…hiks..hiks..
    Moga2 kita diberi kesempatan untuk membahagiakan orang tua ya…

    • ashleyprincess June 24, 2010 at 6:52 pm

      Hi fel.. Iya tulisan kita sama ya ternyata 🙂 amin, smg Tuhan kasih kesempatan buat kita ya utk bs slalu bahagiain ortu..

  2. Ellen June 23, 2010 at 7:56 am

    Hiiikkksss, jadi terharu gw bacanya Mae.
    Gw juga sedih masih belum bs bahagiain ortu, ngajak jalan2, beliin barang2 bagus & membuat mereka menikmati hari tuanya dengan bahagia. Semoga mereka tetap bs bahagia & bangga punya anak2 spt kita ya Mae, meskipun ga persis spt yang mereka harapkan. he.heh.e.e..

    • ashleyprincess June 24, 2010 at 6:56 pm

      Gw yakin ortu kita bangga en bahagia koq pny anak spt kita len, en walaupun scr materi kita blm bs kasih, tapi perhatian kita ke mereka ud bikin mrk seneng en bahagia. Ya mdh2an kita dikasih rejeki lebih ama Tuhan ya spy tetep bs nyenengin ortu dengan uang hasil jerih payah kita sendiri 🙂

  3. thesalem June 23, 2010 at 8:41 am

    Setuju. Kalau diberi kesempatan lahir lagi dan memilih papa, gw juga tetap akan pilih papa gw dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

    kadang kita selalu merasa belum bisa bahagiain ortu, kalau dilihat dari materi rasanya emang tidak akan pernah terbalas yah, secara nilai mata uang semakin turun, jadi yang dulu mereka kasihkan ke kita sejak kita brojol kalau dihitung yah harus dibalikkan berkali-kali lipat..duh maaak mana sanggup 🙂
    Mungkin bisa dengan rajin mengunjungi dan bawa Eci maen ke rumah papa, pasti si papa hepi banget tuh.

    • ashleyprincess June 24, 2010 at 6:59 pm

      *toss*
      iya ryn scr materi sih pasti ga kebales ya.. Sknrg gw jg berusaha utk lebih sering ngunjungin mereka, mslhnya adaaa aja acara2 lain yg bikin gw sering ga sempet main ke sana .. Pdhl sama2 jakarta tp kaya di luar daerah aja 😦

  4. santi June 23, 2010 at 12:10 pm

    hiks222 jd sedih gue baca postingan u kali ini mei…hiks222….fotonya jg keren..mengharukan..hiks222…jd inget bokap gue yang udh diSorga :(..meski kaku tp kasih sayangnya keliatan :(..y moga2 bokap u slalu sehat ya..en heppi selalu..hiks2222

  5. cyntha June 23, 2010 at 5:01 pm

    aaah mey….gw jd keinget bokap niiiiyyy 😦 semoga papa (mama) lu sehat selalu ya n diberi panjang umur amiin

  6. babyclo June 23, 2010 at 5:19 pm

    tulisannya bagus banget..
    gak ada bapa yang sempurna kecuali bapa di sorga ya..
    tapi papa kita adalah bapa yang terbaik yang Tuhan kasih buat kita..

  7. yenny June 23, 2010 at 9:02 pm

    Mae, waduh, ikut terharu
    soalnya tipe bapak elo mirip ama bapak gue
    iyalah gak sama persis..tapi soal kakunya itu lho…
    tapi skrg sejak uda ada cucu, bapak gue lebih “rileks” gitu
    God Bless them yaa…*sob……sambil pilek juga*

    • ashleyprincess June 24, 2010 at 7:08 pm

      Hehe iya kayanya ortu jaman dulu emang kaku gt ya.. Sknrg gw jg ud berusaha mencairkan si papa lewat cucunya sih.. God bless ur parent too 🙂

  8. Elisa June 24, 2010 at 9:23 pm

    Tulisan yang bagus dan menyentuh banget. Gua jg merasa papa gua adalah yang terbaik yang diberikan Tuhan dengan segala sifat2nya.. Gua rasa dengan meliat elo dan keluarga baik2 itupun udah bahagiain beliao kok:)

    • ashleyprincess July 5, 2010 at 10:48 pm

      betul el, gw rasa papa juga bangga koq ama anak2nya klo kita ud hidup dengan baik, rukun en damai 🙂

  9. Elrica June 26, 2010 at 11:59 pm

    This is a very nice and genuine posting mei, gw sampe ngalir aer mata bacanya..* pada dasarnya gw cengeng sih * en semua yang lu tulis di postingan lu ini, bener2 ngerepresent perasaan gw juga, akhirnya aer di mata menetes menetes deh! T_T

    its beautiful.

  10. monica June 24, 2011 at 4:07 pm

    langsung berkaca2 baca postingan ini…. 😦
    inget bokap di rumah… sama..pas uda merit jd kurang bisa beliin ini itu… 😦

    aku pembaca baru nihhhh salam kenal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: